Luqman – Aurat dan Do’a

12 11 2007

manasik.jpg Biasa, kalo hari Senin gini, Luqman (satu2nya anak yang harus ke sekolah) agak susah bangunnya. Berbagai macam cara untuk membangunkannya sudah saya coba, ujung-ujungnya saya angkat dan tuntun ke kamar mandi, saya tunggu sampe dia melepas bajunya, syukur belum ada suara tangisan. Saya tinggal ke dapur, nyiapin sarapannya.
Tiba-tiba, “Ummmmiiiii….” Duh, apa yang salah. Saya datangi dia dengan wajah penuh tanda tanya.
“Gara-gara umi kakak lupa berdo’a!”
“Lho, kalo gitu berdo’a aja sekarang.”
“Gimana caranya?”
“Ya keluar aja dulu, trus masuk lagi.”
“Tapi kakak udah buka baju, malu..”
“Bi, Nyai lihat ke belakang dulu, Luqman mau keluar kamar mandi.” Kata saya pada khadimat dan nyainya anak-anak.
Selesai. Dia mandi juga.
Itulah Luqman. Dua hal yang melekat padanya sejak usia 3 tahun sampai sekarang (kelas 2 SD) adalah Aurat dan Do’a.
Sejak 3 tahun itu dia sudah gak mau pakai u can see, celana pendek, apalagi gak pake baju selain di kamar mandi. Kalo pas lagi ganti baju, tiba-tiba ada temennya nyelonong masuk ke kamarnya, “Ummmmiiiiii! Kenapa ada temennya kakak yang masuk….” Dia marah sekali. Dan memang bener-bener marah.
Ya kadang agak ribet juga sih. Pas lagi mandi di pantai, kalo anak-anak seumuran dia mau saja ganti baju di ruang terbuka, dia akan menolak mentah-mentah. Jadi kami harus nemenin dia ke ruang ganti yang cukup jauh tempatnya. Jangan heran melihat dia yang lagi mandi hujan, mandi di pantai, kolam renang atau dimana saja pake baju lengkap.
Waktu di TK ada pelatihan manasik haji, dimana dia harus pake ihrom, untuk membujuknya memerlukan waktu 1 jam. Dia sama sekali gak mau terlihat pundaknya. Meski sudah dijelaskan tentang batasan aurat laki-laki, dia tetap gak mau. Gimana dong? Akhirnya pundaknya ditutup dengan syal yang dibagikan sekolah. Alhamdulillah….
Saat nenek dan nyainya berkunjung ke Lombok, mereka (yang gak tahu kebiasaan Luqman) masuk ke kamar Luqman yang sedang berpakaian. “Wuaaaaaaaaaaa…….”. Mereka kaget. Tidak menyangka sama sekali. Untuk nenek dan nyainya ini merupakan hal yang aneh. “Kenapa malu sama Nyai/ Nenek?”, ‘Luqman kan masih kecil, gak papa”. Tapi Luqman gak terpengaruh… Hal itu sudah melekat kuat, semoga sampe besar ya nak….
Tentang do’a….Gitu juga. Mau makan, mau tidur, masuk kamar mandi, sudah otomatis baca do’a. Dia akan marah kalo rutinitas berdo’anya itu mendapat gangguan,seperti cerita diatas tadi.
Kadang lucu juga melihat dia yang menangis (karena disuruh mandi) masuk kamar mandi, nangisnya dipause dulu “Allahumma inni a’udzubika minal hubutsi wal khobaaits…” trus masuk kamar mandi dan nangis lagi.
Well, that’s about Luqman.
Maaf ya kalo Luqman terus yang diceritakan… Dia seneng sekali kalo namanya ada di internet.
Cuman satu nih yang masih jadi PR buat saya, belum nemuin cara yang paling jitu, yang bisa membuat dia mandi tanpa menangis…. Any advice?


Actions

Information

9 responses

13 11 2007
oRiDo

subhanallah…
bisa terbiasa gitu meng-amal-kan doa-doa..
mudah2an nambah terus doa nya..

biar mandi tanpa nangis…???
klo bawa maenan ato sambil diajak main apaa gitu..
jd ya di alihkan perhatiannya gitu biar gak nangis..
*biasanya sih gitu klo ama anak aku..*🙂

13 11 2007
Rien

mandi tanpa menangis? *garuk-2 kepala*
sptnya ade kareem tipenya kk luqman nih, caranya krn dia masih kecil, umminya bersuara spt tokoh-2 kartun, dan bergaya spt badut ;))

sama persisnya sama Jihad, susahnyaaa klu dah dipantai, mesti lari-2 nyari tempat ganti,…kesebelah rumah aja mesti celana pjg,….walo susah, alhamdulillah

muachhh buat ummu luqman…
tenang ukh, akan ada pengiriman ke lombok😉
eh aku setia kawan gitu? *humaira* walahhh…

13 11 2007
Um Ibrahim

Masya’Allah, Luqman kecil2 udah tau “malu”.

Gimana kalau mandinya bawa maenan yg untuk maen air?:)

13 11 2007
Nin

@Orido: Amin… terima kasih do’anya.

@Rien: Hehe… ngebayangin anti bersuara kaya’ tokoh kartun…….;) iya, kalo ke abang gitu. Pake suara ‘Heffalump’, apa sekali2 boleh juga ke Luqman begitu ya…
Jihad ama Luqman kaya’nya satu perguruan nih.
Baru nyadar ya kalo setia kawan. Apalagi kalo bukunya dikirim ke Lombok ;D

@Um Ibrahim: Pake maenan….? boleh juga ya…

14 11 2007
ghia/i-an

lukman hebat.. pinter… eh tapi kok mandinya sambil nangis.. padahal kan seneng kalo main air he..he..

Amin, semoga bener2 jadi orang hebat dan pinter, yang dengan itu semua bisa memasukkan dia dan orang2 yang dicintainya ke surga, amin

16 11 2007
borneo-pkl

wah, luqman punay kbiasaan bgus ya.. baarakallaahu lakum

salam dr zuzazu di balikpapan
*tinggalnya di sepinggan*

Amin, Jazaakallahu khair.

16 11 2007
benbego

Subhanallah! Mudah2an Lukman istiqomah ya sampe dewasa. Lain waktu saya perlu belajar nih resepnya!
Tapi nanti, klo dah punya anak!:mrgreen:

Oh ya, hampir lupa, ini jawabannya ttg block quote. udah saya post juga di komen mbak. “Ini cuma masalah themes aja. Saya pake themes di blog yg kebetulan kalo buat BQ hasilnya ada tanda petik. Klo Mbak Nin sama Mbak Dewi (saya test di tempat beliau) hasilnya hanya garis lurus aja. Dan untuk themes yg lainnya biasanya BQ yg muncul adalah kombinasi warna, kadang kotak. Jadi tergantung pilihan themesnya.😀
Nah untuk memakainya, saya biasa lakukan edit komentar, block tanggapan saya, terus tekan tombol b-quote. Jadi deh. Untuk mengedit harus login dulu ya! Semoga tercerahkan! :mrgreen

Semoga segera punya anak😀
Ya, terima kasih (lagi-lagi) Mas Riziq. Maklum mata tua, ga perhatikan kalo dalam box edit comment ada tombol b-quote. Jadi harusnya ga nyontek RSS nya ya.

23 02 2008
Duh, Hampir Ajah! - Blognya Sasongko

[…] pintu yang menjadi akses dapur+sumur, tapi saya langsung ingat kisah anak2 (calon2 mujahid, amin) di sini. Ah, saya malu sama Luqman dan adik2-nya (piss Bu Nin ), saya juga merasa kurang nyaman bila buka […]

14 03 2009
syaiful

malam ini berkunjung nih. baca-baca dulu ya

Silakeun….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: