Begini Lho Masalahnya

11 01 2008

picture-076.jpg

Dalam hal pendidikan anak, saya dan suami mencoba mengikuti nasehat para psikolog anak untuk mengajari anak berdiskusi setiap ada masalah atau ketika dia mempunyai sebuah keinginan. Kami selalu memulai kalimat diskusinya dengan: ”Begini lho masalahnya Kak, ummi dan abi… dst”.

Ternyata kalimat itu sudah melekat di kepalanya, dan terkadang dia pergunakan saat harus bicara dengan adiknya. Suatu hari abinya akan pergi mabit (menginap di masjid atau suatu tempat dalam rangka peningkatan iman dan takwa). Luqman ingin sekali ikut. Biasanya dia memang sering ikut, tetapi kondisi malam itu hujan cukup deras dan lokasinya cukup jauh. Dia ngotot tetap ikut dan berusaha meyakinkan bahwa dia akan baik-baik saja disana. Akhirnya dia kami izinkan ikut dengan catatan tidak akan berada jauh dari abinya.

Mendengar sang kakak ikut, si  abang jadi ingin ikut juga. Tidak perduli dengan penjelasan kami, pokoknya tetap ingin ikut. Tiba-tiba Luqman meraih pundak adiknya yang baru berusia 3 tahun itu. Wajahnya dihadapkan ke wajahnya. ”Begini lho masalahnya Bang, kalo abang ikut, siapa nanti yang jaga umi. Abang di rumah dulu ya, jagain ummi. Nanti kalo sudah 7 tahun abang boleh ikut juga.”  Si abang mengangguk pasrah.

Hmmmmmmm…..Tidak tahu juga bagaimana awalnya, tapi abang memang lebih mudah menurut apa kata kakaknya.

Tadi malam si abang terpeleset di belakang, menangis sebentar. Sewaktu ditanya bagaimana jatuhnya dia menjawabnya begini, ”Begini lho masalahnya ummi, abang itu cuci tangan, trus kakinya terangkat.”???????

Akhirnya dia juga menggunakan kalimat ”Begini lho masalahnya.”

Benar, kalau ada yang bilang anak itu adalah peniru ulung. Itulah mengapa kita harus memilih kata-kata yang baik saat berkomunikasi dengan mereka.


Actions

Information

19 responses

12 01 2008
Um Ibrahim

he..he…abang pinter ya nurut ama kakaknya… Ibrahim juga suka niru kalau di cuekin *sibuk ma Maryam*, “Mama, I said…” karena kita kalo ngomong supaya anak denger di tekan dengan “I said..” he..he…

Bener Um… tadinya saya juga pengen posting cerita tentang itu… Si abang kalo dicuekin pasti ditambah “…..abang bilang”. Sama ya dengan Ibrahim, cuman beda bahasa. Hehe…..

13 01 2008
rickisaputra

komentar:
#1 : syukurlah dirimu sudah dipercayakan untuk menimang anak..🙂 *mupeng mode ON*
*pukul2 pala sendiri, bangun dari mimpi panjang*
#2 : ternyata memang benar yah, kalau ada yang bilang, “anak ibarat kertas putih polos, dan terserah orang tua hendak menuliskan apa di atasnya.. yang kelak jadi watak dan tabiat sang anak”
#3 : begini lho masalahnya, berhubung kunjungan pertama, salam kenal yoo..😀

best regard,

#1 : Alhamdulillah…. Semoga segera menyusul…
#2 : Ya…. kitalah yang menbentuk mereka
#3 : Salam kenal kembali, sering-sering mampir ya….Terima kasih atas kunjungannya

13 01 2008
morishige_toyotomi

*formal mode ON*
sy setuju dengan metode anda mendidik anak. membiasakan berdiskusi untuk menyelesaikan permasalahan..:mrgreen:
*formal mode OFF*
salam kenal, kak…🙂

Padahal lagi formal mode on tapi kok ada ‘mrgreen’nya ya….😛

13 01 2008
takochan

Wahhh… pinter2 ya si kakak sama abang-nya🙂
Salam kenal ya mbak ^^

Salam kenal juga…. Terima kasih sudah dikunjungi balik🙂

13 01 2008
Dy

wahh..lucu banget..iyah bener banget tuh,kalau anak itu pasti niru ucapan orang tuanya.
walau saya blum nikah, tapi saya ngalamin banget sejak punya adek kecil lagi setelah berumur 20 tahun. jadiny kita di rmah tuh, gak bisa ngomong sembarangan, akrena daya serapny suka over….heheh..

salam kenal ya mbak🙂

He’eh…. apalagi ntar kalo dah punya anak ndiri, wah tambah semakin hati-hati yah😀

13 01 2008
fauzansigma

slam kenal aja..
hehe…mengatasi masalah dengan masalah..
mengatasi masalha tanpa masalah
kenapa bnyk bgt yah maslahnya?
gini to masalahnya

Salam kenal kembali… hehe… gitu deh masalahnya….

13 01 2008
realylife

Ass. Mbak
makasih ya udah mau mampir
silahkan kalo mau di link
saya seneng banget , jadi nambah sodara yang jadi bagian dari ukuwah islamiah

13 01 2008
bedh

Begini lho masalahnya mbak, saya kan belum punya anak tuh…
jadi lom begitu paham. tapi sepertinya cara mendidik seperti ini keren banget.
huhuhu salam kenal😀

Hehe…. ntar deh merasakannya kalo dah punya anak 1,2, 3 atau lebih😉

13 01 2008
Atha

Hm…lucu tapi menyentuh…bener kata orang anak emang ngk jauh beda ama Abi-Ummi nya….salam buat abang dan kakak….moga jadi anak shalih…amien…

Amin… terima kasih buat do’anya ya…. Salamnya udah disampaikan

13 01 2008
abuyahya

Begini lho masalahnya…

Saya lagi blogwalking

Jadi, salam kenal aja …

Wassalaamu ‘alaykum warahmatulLaahi wa barakaatuh

Alhamdulillah… Allah telah menyampaikan antum kesini….

14 01 2008
Donny Reza

Haha, anak2 kan nggak jauh dari contoh orang tua nya. Lagi seneng2nya nyonto ya? Saya jga ternyata baru menyadari kalau ternyata pengaruh ayah saya cukup kuat dalam pembentukan karakter saya.

buah jatuh tak jauh dari pohonnya ya….

14 01 2008
Rien Hanafiah

begini loh masalahnya…
ane sedang tertimbun sebegitu banyak amanah dan kegiatan, dengan terus mengibarkan semangat menulis…*walah alasan klise…😆
sungguh ukh, saya sedang mencari nyawa utk bisa update…😦

begini loh masalahnya…
ternyata, emang seorang kakak itu akan bisa menenangkan adiknya ya…
kapan atuh ammah di’begini loh masalahnya’ sama kalian berdua?🙂

weh weh weh… yang lagi sibuk… sibuk la kau….
Bahasanya itu lho…. “mencari nyawa” gitu loh…
hayuuu ammah datang ke Lombok…😉

14 01 2008
alf

Asl…ehe..ceritanya lucu…ehe, hari ini sy dapat pelajaran baru ttg bagaimana berkomunikasi yg baik dg anak. subhanallah…, sy sering manggil ummui-nya anak2 dg panggilan “adek” ee…nggak taunya ditiru…ehe..geli emang….anak2 kecil…, salut deh postingan..manfaat betul.., keep spirit

Itulah kenapa saya dan suami saling memanggil ummi dan abinya, berawal ketika si sulung ikutan manggil ‘kakak’ ke suami. Ya… paling tidak sampe anak2 besar lah…

14 01 2008
raddtuww tebbu

begini lho masalahnya,,
masalahnya,,
masalahnya,,
*salam knal mba,,

masalahnya aku blum punya anak, jadi ndak tau,,
yaudah,, untuk referensi aja kalo nanti udah punya anak,,

bagus juga caranya,, trimakasih,,

ya… persiapan dulu ya….😉

14 01 2008
mushofatul

Ass,….memang mulia banget ya tugas seorang ibu. Nyaris jarang sekali terucap kata kasar dari bibir mulia seorang ibu. Terlebih lagi ibu yang menyayangi anaknya.
Salam kenal…..

Alhamdulillah… Ibu… walau kadang kata2 kasar keluar pun hatinya sesungguhnya menolak itu…

14 01 2008
deethalsya

hehehehe..
anak2-a pasti lucu2 yah mbak..😀

Ya begitulah say… nanti deh rasakan sendiri🙂

15 01 2008
deen10february

🙂, wah ilmu baru pranikah😀

hehehe, met kenal mbak dari deen..

Ya… kumpulkan ilmu sebanyak-banyaknya ya

15 01 2008
oliveoile

Salam kenal mbak.
Saya senang membaca artikelnya.
Memang, dari yang sering saya baca maupun konkretnya, di usia anak gini, keluargalah yang menjadi tempat percontohan utama. Sehingga kalo mau ngomong mau hati-hati🙂

Ya. Anak lebih banyak mengikuti praktek (perbuatan dan perkataan) dari kita, ketimbang aturan jangan begini harus begitu..

1 02 2008
senaz

mba niiiin..am baaack..
hihihi..zhavar dah mule masuk playgroup..jd akunya yg ikut sibuk..hehehe..
eh2, bener mba..kita se ide yah..

Pantessss…. sedang sibuk ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: