Muslimah Gak Boleh Renang Nih?

27 01 2008

Pagi yang cerah. Sesuai janji pada Luqman, hari ini kami  pergi berenang di sebuah hotel di tengah kota Mataram. Hotelnya cukup bergengsi. Tiket masuknya lumayan mahal dibanding tempat lain yang biasa kami datangi. Tapi, ya tidak apalah sekali-sekali.

Begitu masuk ke area hotel saya bertanya pada resepsionis dimana saya bisa membeli tiket. Maklum, ini kali yang pertama kami. Dia menunjuk ke kolam renang, ”Langsung disana mba.”

Maka kami berenam (saya, suami, 3 anak dan nyai) langsung menuju ke arah yang ditunjuknya. Setelah membayar tiketnya, kami (saya, Luqman dan Syamil) langsung byur.

Ketika asyik-asyiknya berenang, si penjaga mendekati saya dan berkata, ”Bu gak boleh pake celana panjang, minimal pake celana pendek.”

What????

Dengan menunjukkan pakaian yang saya kenakan saya bilang, ”Ini baju renang Mas.”

Dia masih keukeuh, ”Disini gak boleh pake celana panjang Bu.”

Saya juga keukeuh, ”Tapi kan ini pakaian renang.”

Ibu-ibu yang berenang di dekat saya agak membela saya. Katanya, ”Itu baju renang muslim.”

”Nanti saya bilang dulu.” Kemudian dia pergi. Entah dia mau bilang ke siapa. Yang dimasalahkan olehnya celana saya yang panjang. Bukan jilbabnya. Maunya dia bagaimana? Saya pakai celana pendek? Aneh kan, masa kepala berjilbab betisnya kelihatan. Memangnya saya mau ngelenong?

Dari jauh suami saya mendengarkan lalu kemudian dia duduk dan menulis. Saya sudah bisa menebak apa yang akan dia tulis. Sementara saya masih melanjutkan renang sebentar. Si pegawai tadi mondar-mandir sambil memperhatikan. Tak tahu maksudnya apa.

Risih diperhatikan begitu saya beranjak dari kolam dan mendekati suami. Benar tebakan saya, dia sedang menulis kritikan kepada manajemen hotel. Intinya, kami berenang disitu bayar sebagaimana orang lain yang berenang disitu juga bayar. Ketika sedang asyik berenang salah satu pegawai yang bertugas di kolam situ menegur saya yang memakai celana panjang. Kami adalah orang muslim yang berusaha mengikuti aturan syari’ah. Tetap menutup aurat meski sedang berenang. Apa yang salah dengan itu? Apakah seorang muslimah berjilbab tidak boleh berenang disitu?

Kami sering berenang di tempat lain dan pernah berenang di tempat yang lebih berkelas dari hotel itu, dengan pakaian renang yang sama yang saya kenakan tadi. Tidak pernah ada teguran. Mereka bisa maklum. Dan saya bisa berenang dengan tenangnya.

Ketika berganti pakaian, saya sempatkan membaca tulisan yang berisi aturan berenang.

”Harap memakai pakaian renang. Tidak memakai kaus oblong dan pakaian selain pakaian renang.”

Waktu saya membeli pakaian renang di sebuah toko, saya berakad dengan penjualnya ’membeli pakaian renang muslimah.’ Hanya ditambah muslimah saja. Tapi tetap pakaian renang. Sekali lagi, apa yang salah dengan itu? Hanya memang penampakannya tangan panjang, roknya panjang, pakai celana panjang, pakai jilbab. Kainnya ya sama dengan kain pakaian renang yang biasa. Ah.

Kasihan orang yang sudah kreatif menciptakan pakaian renang muslimah ini.  Tidak dihargai, terutama oleh pegawai yang menegur saya tadi.  

Oh ya. Ibu-ibu yang berenang di dekat saya tadi itu malah tidak memakai pakaian renang. Benar dia bercelana pendek, tapi berkaus oblong. Tapi herannya kenapa tidak ditegur? Padahal sudah jelas dia menyalahi aturan yang berlaku.

Kalau si pegawai tadi adalah non muslim sepertinya dia harus belajar menghargai aturan agama lain. Kalau ternyata dia adalah seorang muslim, Masya Allah….

Benarlah hadits Rasulullah bahwa suatu saat orang-orang Islam yang berusaha mengikuti syari’ah Islam akan terlihat aneh. 


Actions

Information

19 responses

29 01 2008
diana

berhubung gak bisa berenang, jadi gak bisa komen…ups, afwan…hehehehe… tetap semangat renang dengan baju renang muslimah ya mbak!!semangat yok semangat!!!

salam kenal ya mbak, aku diana, tau blog ini dari blognya teh Rien. boleh baca2 yaaa….

Boleh dong… saya juga udah berapa kali nyoba komen di blgospotnya tapi gagal terus

29 01 2008
Um Ibrahim

Huaaa…
memang reshe aja tuh orang kali…akhirnya gimana? boleh berenang?

Aku seh memang gak pede kalo renang ditempat yang bukan khusus wanita, biarpun pake baju renang muslimah. Aku seneng banget renang, tapi sekarang lebih seneng ke pantai, Ibrahim disekolahnya ada kolam renang, jadi gak ikutan repot ngajarin;) tapi 3 taun lalu snorkling di lombok pagi2 buta, ditempat sep,i didekat karang, gak ada ngeliat …cuma ditemening adek ku yg cowok&suami…hi..hi…

Btw:meni -pedi di Jordan -/+ Rp.100.000 ampir sama kayak disalon yang mendingan di Jakarta.

hehe.. ga nunggu dibolehin atau engga, langsung nyabut aja. Sebel ngeliat dianya. Ya ukht… biasanya kita juga berenang sepagi mungkin (jam 7an gitu), saat masih sepi. Di tempat lain pegawainya pengertian, tahu kita berjilbab mereka akan menjauh dari kolam renang. Waktu mau nyebur juga diriku udah lirik kiri kanan, ngerasa aman nyebur… eh ternyata ada yang melototin…
Btw, pernah ke lombok? kapan2 kesini lagi yuk…..

30 01 2008
almascatie

wadow…. hajar aja pegawainya bu… gaya banget mengikuti aturan😆

wah… gak berani…

30 01 2008
Ummu Ghayda

Surat ke manager hotel disampaikan kan Mbak? Kalau perlu kirim juga ke surat pembaca di harian yang terbit di Lombok. Walaupun nggak bisa renang, tapi saya lumayan sering ke kolam renang ngantar Fajar renang. Setahu saya selama ini tidak ada pegawai yang sebegitunya ngurusin celana renang.

Disampaikan. Kami juga memberi nama dan no. HP.

30 01 2008
erander

Mungkin si petugas sekedar menjalankan perintah atau dia sudah pernah ditegor atasan gara2 membiarkan orang yang pake celana panjang – bukan pakaian muslim.

Saya juga jadi teringat, bahwa dengan pakaian muslim pun orang tetap dapat mengikuti lomba lari dan bisa juara pula. Biasanya, olahragawati, pakaian olah raga-nya hampir sama dengan pakaian renang.

yes…. itulah kenapa kami bersurat ke manajemennya…

30 01 2008
3l3ctr0n

emang ada pakaian renang muslimah??? jadi pingen ne satu untuk calon istri he he

Ada. ya tapi memang tetep baiknya dipakai di kolam renang khusus akhwat juga.

31 01 2008
Donny Reza

*ngebayangin akhwat pake jilbab dan celana pendek*…hehe, bener, kayak maen lenong kali ya?😀

saya juga belum pernah sih lihat pakaian renang muslimah, gk pernah maen ke kolam renang lagi…ngeri!! *you know what i mean?*

Syukurlah… memang lebih baik tidak berlama2 di kolam renang. Itulah mengapa saya dan suami biasanya memilih waktu di pagi buta dimana hasrat orang untuk berenang masih kecil

31 01 2008
oRiDo

padahal langsung aja minta ngomong ama boss nya ato manager di sana.. bentak2 (baca: protes) dikit deh..
yg namanya hotel sih biasanya menjaga kepuasan pelanggan, apalagi kalo protesnya di depan pelanggan laen..
tuh penjaga emang biasanya cuma menjalankan tugasnya *sayangnya, biasanya menjalankan tugas dgn “kacamata kuda”..😦 * jadi ya bagusnya langsung ama pimpinannya aja..

tetep semanget Bu..
inget2 aja, pembeli adalah raja..
hehehe…

Ngeliat wajahnya si penjaga tidak mungkin menegur langsung Pak. Kami menghindari perdebatan. Wajahnya sangat tidak bersahabat.

31 01 2008
deen

klo deen mah, terusin renang aj.. berkhusnudzon aj..bs jd yg negor itu kgk tau yg namanya baju renang muslimah..tetep byur2an..lo wong dah bayar ini. Hehehe…

Sepertinya dia memang gak tahu tentang baju renang muslimah. Tapi untuk meneruskan renangnya tidak mungkin adinda. Dia mondar mandir dan melotot terus. Begitu dia tidak melihat ke kolam saya bersegera keluar dari kolam.

31 01 2008
kharisfajar

Jangan berburuk sangka dulu, saya malah cenderung sama komentnya mas erander.biasanya petugas hanya melakukan perintah, bukan persoalan muslimahnya tapi pada kedisiplinan aturan tersebut karena berbagai pengalaman selama bertugas. kenapa yang satu tidak diprote mungkin waktu mrotes njenegan malah menjadi konflik dan pada akhirnya ada kesalah pahaman yang harus dikomunikasikan. si petugas hanya protes tidak boleh pakai celana panjang, njenengan malah mempersoalkan muslimahnya disinilah letak kesalah pahaman yang harus diluruskan bersama.

ya… makanya suami lebih memilih bersurat pada manajemen, kalau manajemennya paham biar mereka yang meneruskan ke bawahannya

1 02 2008
senaz

mba..ini kasusnya sama banget sama 2 org muslimah di swedia(cmiiw)..alhamdulillah akhirnya mereka menang di pengadilan..
ck ck ck..ternyata di indo yg mayoritas penduduknya muslim aja, masih ada permasalahan spt ini ya..

Mereka menang ya? Kalo kemarin kuperkarakan juga, bisa menang gak ya?

1 02 2008
Hafidzi

masa si? terus kalo nyasar sampai ketengah lautan, trus mo pulang? gimana? heheh canda.
yaa….sepantasnya g perlu si….

Ga perlu apa neh?

1 02 2008
syelviapoe3

assalamualaikum, mbak nin
Salam kenal…
terima kasih atas kunjungannya..🙂
Kunjungan balasan, nih..🙂

Repot, ya, mbak ?
Solusinya justru kita kudu punya kolam sendiri yang tertutup..he..he..

Wah… do’akan ya…. suatu hari bisa punya kolam pribadi

3 02 2008
Dy

khekhe..setuju sama solusi dr kak putri di atas:mrgreen:
wah..kalau gitu kapan saya bisa renang lagi yak..hihi

Punya kolam pribadi? Saya juga pengen tuh…

5 02 2008
ayaelectro

salam kenal. wah, kalo gak bebas mau berenang gmana tuh. kan berenang jga hak kita. hehe.

Tepat sekali Dik Aya….. Masa berenang dibatas-batasi ya…

6 02 2008
alirfan

Isk.. isk…
Setuju dengan kamu. Seharusnya yang bukan muslim harus faham situasi ini. Kes ini menunjukkan betapa entengnya tahap profesional pengendali kolam. Situasi begini tak ubah seperti di tanah kami. Penggunaan baju renang muslimah perlu diperluaskan lagi dalam media arus perdana.
Allahuakbar.

Allahu Akbar! Semoga dengan kejadian ini justru menjadi penyebaran pakaian renang muslimah secara gak langsung

18 02 2008
tanpeng_liang

hiks…saya pernah mengalami di hotel blue sky balik papan. nasiiiib….

btw, yang saya liihat, sekarang baju olimpiade buat pria/wanita ada yang berupa celana panjang, dari bahan yang katanya lebih memperkecil hambatan diair. nah…apa pake baju pendek itu suatu keharusan? musti dibali kali ya….baju renang itu yang seperti apa sih? alasannya apa ga boleh pake baju renang?

Di Hotel Blue sky? ck ck ck… Di Balikpapan belum ada yang khusus perempuan ya?

16 05 2008
marlina

hiii…alhamdulillah sekarang aku sudah pake jilbab dan dalam waktu dekat ini kantorku mau outing ke Bali yang notabene pasti banyak aktivitas yang di lakukan di air dan pantai, ada gak yang bisa kasih saran kira kira pakaian seperti apa ya yang pantas untuk dipakai di acara itu…ada rafting, dinner di cruise dan outbond trainning juga dalam 3 hari kita disana….thank u..wasallam…

Alhamdulillah… Kalo terbiasa pake rok, jangan lupa di dalamnya pakai celana panjang….. insya Allah jilbab tak akan menghalangi say….

11 11 2009
IIN

aduh…aku ga pernah renang and ga bisa renang jadi yah…tau dech…tapi setau aku kalau seorang muslimah berenang harus menutup aurat juga…tapi lebih baik ga usah renang dech.. pa bikin kolam renang sendiri biar lebih asyik gitu…and lebih bebas berpakaian…ya ga????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: