Syamil dan Kuah Coklat

2 04 2008

abang-dan-kuah-coklat.jpg

Syamil, si abang punya menu favorit (walau sesungguhnya setiap makanan nampaknya bisa menjadi favoritnya). Tapi dia memang paling senang makan dengan ‘kuah coklat’ begitu dia menyebutnya. Tahu masakan apa yang dimaksud? Semur. Semur apa saja. Daging, ayam maupun ikan.

Kalau sudah makan menu yang satu ini, dia sering terkena short term memory lost. Meski baru satu jam berlalu waktu makannya, sesaat kemudian dia sudah minta makan lagi.

“Mi, mau makan dengan kuah coklat.” Saat saya katakan “kan tadi sudah Bang?,” “Belum mi…..”

Begitulah Syamil. Saya sih senang saja dia mempunyai selera makan seperti itu, tapi saya tak selalu menurutinya, karena khawatir  dia over weight dan susah menyetop nafsu makannya karena sudah terpola. Ada beberapa anak teman yang seperti itu, dan harus rutin konsultasi pada dokter spesialis untuk bisa menurunkan berat badan si anak.

Kembali soal Syamil dan kuah coklatnya. Suatu pagi dia ingin makan. Dia menuju ke dapur dan disana ada nyainya. Ini percakapannya dengan nyai:

Syam    : Nyai, abang mau makan

Nyai      : Pake ikan apa? Ikannya belum masak bang… ini cuman ada semur, mau?

Syam    : Gak mau semur…. Maunya pake kuah coklat kaya’ kemaren

Nyai      : Lho, gak ada kuah coklatnya, yang ada kuah hitam

Syam    : Gak mau, maunya kuah coklat….

Akhirnya saya jelaskan ke Nyai yang dimaksud kuah coklat ya semur (atau kuah hitam bagi nyai) itu..“Oooooo….” Begitu kata Nyai.

Kemudian saat Syamil makan kuah coklatnya, saya perhatikan, ternyata warnanya memang benar coklat, lantas kenapa nyai bilang hitam ya? Mungkin karena salah satu pelengkapnya (kecap) berwarna hitam, nyai menyebutnya kuah hitam.

Hehe…. Ternyata beda pemahaman tentang warna.

Jadi teringat masa kuliah dulu, ada teman yang menyampaikan sebuah joke pada saya yang berdarah Madura.

“Nin, untungnya kamu pilih akuntansi ya, coba teknik elektro gak lulus kamu. Kan orang Madura buta warna, hijau dibilang biru, bisa konslet semua nanti gara-gara salah pasang kabel.”

Memang benar, hijau itu bahasa Maduranya biru. Jadi buat orang Madura daun itu warnanya biru… Kok bisa ya? Saya juga tidak tahu kenapa bisa begitu.

Susah juga kalau orang Madura (yang masih memahami hijau itu biru) jualan cat, kain, undangan atau segala sesuatu yang berhubungan dengan warna. Saat si pembeli memesan undangan berwarna biru, yang dikirim warna hijau. Wah, susah juga.

Kembali lagi ke soal Syamil…. kalau saya tidak campur tangan menjelaskan pada nyai apa yang dimaksud Syamil, bisa tidak makan-makan Syamilnya. Hanya karena beda pemahaman soal warna. Hehe.. 


Actions

Information

24 responses

2 04 2008
realylife

semoga Syamil mau makan ya bu , supaya sehat dan nantinya jadi generasi muda harapan bangsa
betul ngga bu ?

amin… betul sekali…

2 04 2008
ridu

wah.. orang madura kek gitu yah.. baru tau..

jadi pengen ngerasain kuah coklat sama kaya syamil.. heheeh..

iya… begitulah…
Mau kuah coklat? anti minta masakin sama istrinya ya…😉

3 04 2008
nh18

Hehehe Umi Nina datang lagi …
Bertamu lagi bu saya … (kemarin-kemarin ketuk pintu ndak ada orang)

Ah ini semur to ternyata …
Kalo di Jawa Kuah hitam itu ada juga lho… Rawon …
Orang Bhuwley bilang … “Black Soup with Meat, boiled Egg & Soybean seed”

Salam Ibu …
Sehat-sehat kan ?

Saya intip dari jendela, karena tamunya gak bawa bungkusan jadinya gak saya bukain pintunya..
Wah… jadi pengen masak rawon ah besok…
Alhamdulillah sehat Pak

3 04 2008
achoey sang khilaf

ahlan wa sahlan umi
kemana aja nih?
ngomong2 soal warna, ane juga kadang masih bingung
ngebedain warna kopi ama warna cokelat
terutama kalo udah diseduh.😀

ahlan bik….
Habis berkelana, he….
duh masa gak bisa bedain?
kopi kalo diseduh kan tetap hitam….

3 04 2008
Donny Reza

Di Amerika Red, di Bandung Beureum…di Jakarta merah…jadi yang mana yang bener? *hahaha* becanda.

Wah, selera syamil beda jauh sama saya :))

yang betul ‘habang’… itu kalo di kalimantan….
emang selera mas Doni apa?

3 04 2008
diorockout

judulnya buat laper mas..

oh ya? wah…. apalagi lihat kuah coklatnya…

3 04 2008
jimmy

jadi malu.. semur tuh kayak gimana ya? belum pernah.. besok tanya istri ah.. suruh dia bikin, kalo istri saya pasti tau😀

Wah enak deh pokoknya…. Langsung minta buatkan ya…. jangan lupa satu mangkuk kirim kesini🙂

4 04 2008
Edi Psw

…Saat si pembeli memesan undangan berwarna biru, yang dikirim warna hijau. Wah, susah juga…

Pesan undangannya harus ke orang madura juga.

Hehe… sama-sama Madura gitu ya…

4 04 2008
Adi Sucipto

Assalamu’alaikum Mbak.

Orang Madura ya? Sama nih kita (saya dari Kec. Pademawu Barat, Pamekasan). Jadi inget masa kecil nih, di sana tak ada warna hijau; yang ada biru. Bahkan nggak hanya warna, ini soal kendaraan. Mobil jadi motor. Motor jadi honda (bukan promosi nih).

Salam kenal Mbak, Wassalamu’alaikum

Wa’alaikumussalam…. Salam kenal kembali. Alhamdulillah bisa ketemu orang Madura… Hehe… bener tuh tentang kendaraan…. Saya dulu juga bingung waktu ada yang ngajak jalan-jalan naik montor… lha yang mau diajak orangnya banyak…. gimana kalao naik motor? ternyata motor itu mobil…🙂

4 04 2008
quelopi

hijau itu biru? lah hitam itu putih dong, wakakakaka

Hehe hitam itu celleng putih itu poteh….:)

4 04 2008
senaz

hueheheh..bener tuh mba..kok bisa ya hijau dibilang biru?..aku aja baru tau tuh kl org Madura spt itu..hihihihi..
eniwey, suamiku malah ga doyan semur sama sekali..mo daging kek, ikan ato ayam..tetep ga doyan..tp kl cm ada semur doang di rumah sih tetep dilahap juga..hahaha..
mba nin, liat postinganku yg terbaruu ya..dan tlg ditulis di blog mba nin..hehehe

Bener say… begitulah orang Madura…..
Ok. langsung meluncur….. udah lama bener gak kesana….

5 04 2008
nexlaip

🙂 lucu juga ya, semur dibilang kuah coklat…..makan ya….yg banyak

iya… kan warnanya coklat…. iya… dia makannya emang udah banyak….

5 04 2008
Hedwig™

Hijau jadi biru… kayak temenku yang notabene bukan madura.. selalu menyebut hijau dan biru dengan biru.

Kalo anak-anak yang penting mau makan, terlebih yang bergizi. Jika susah makan, mungkin dengan dibelokan sedikit artinya.. semur jadi coklat.. kayaknya ide bagus tuh..

Salam

Kenapa gitu ya…. apa memang susah membedakan antara hijau dan biru?

5 04 2008
Ram-Ram Muhammad

Saya baru tahu kalau orang Madura punya kosakata yang berbeda dengan bahasa umum…. Sama seperti orang Jelekong Bandung, yang kalau beli jengkol, bilangnya mau beli Ati…:mrgreen:

Hehe.. ternyata orang Bandung seneng jengkol juga ya…

5 04 2008
Um Ibrahim

Asalaaaaaaaaaammualaikum….
finally….😉 he…he jadi kalo di jalan raya lampu biru jalan terus downg ?
aku juga baru bahagia neh, setelah berbulan2 gak nemu kecap manis, eh kemaren ketemu lagi🙂

*jingkrak2 ukhti is back*

Wa’alaikumussalam….
Iya… gitu dey….. gimana kalo gurunya baru dateng dari Madura, trus ngajarin anak TK tentang traffic light. Anak TK nya pasti bingung…. kapan lampunya biru….
*ikut jingkrak2 gara-gara ada yang baru nemu kecap manis*

5 04 2008
hafidzi

hahaha……
lucu…dah keren nih buatannya bunda, sampe2 dengan kuah coklatnya

hehe… yang keren kuah coklatnya ya…

5 04 2008
mataharicinta

ya ampun….
gara-gara kuah coklat, jadi kebawa-bawa suku yang buta warna ya bunda.
tapi, apa memang iya gitu bun?
ntar, kalo dapet suami yang orang madura, terus kamar sebelah warna pintunya ijo, n kamar neng pintunya biru, bisa salah masuk donk ya.
wuahhhhhhhhhhhh, gimana tuh coba?

iya say…. gara-gara kuah coklat dibilang item sama si nyai jadi inget tentang biru dan hijau…
Kalo punya suami Madura, dites dulu… ditanya warna daun hijau atau biru😉

7 04 2008
Rien Hanafiah

ooo…gitu ya ukh, kok aku br tau? yang ngomong sapa? hehehe
anak-2 punya berbagai kosa kata dalam menterjemahkan keinginannya ya…
tadinya aku pikir kuah coklat itu saus moca puding😆

ukh, proyek kita ntar ta bicarain lagi ya…
ada bbrp proyek yg mesti kugarap bbrp bulan ke depan…
tetep semangat!!🙂

hehe… dah bayangin mocca puding ya?
Ok. deh kaka…. kutungu kapan dirimu siapnya…

7 04 2008
hanggadamai

diriku pesan yg hijau kalo gitu
*digebugin orang sekampung*

Dag dug… gedubrak…
*Nggebukin Hangga*

7 04 2008
icHaaWe

wah kok sama dengan madura yah..orang2 dusun pagar alam sumsel *dusun papaku* juga begitu…warna biru, dibilang ijang *ijo*, kata2 biru gak ada dikamus kampung itu.
aku sama dong yah sama syamil, aku juga doyan banget makan semur…sampe suamiku juga ketularan… disini dikit2 aku bikin semur.
duuuh jd tiba2 laper

He… kebalik kalo gitu… Orang Madura gak punya warna hijau…

11 04 2008
deen10february

Jadi intinya Bunda Nin buta warna ato kagak?..hehehe..

Hehe…. buta warnanya kalo lihat duit…..
Matanya jadi ijo…he

11 04 2008
ven

waaah kok sama ama anakku, suka ama kuah semur, kali karna manis yah

Ya sepertinya begitu…. dan memang lezat kan…

17 04 2008
emma

hihi lucu ya syamil,..
but bersyukurlah dia masih mau makan, banyak juga nak-anak #hehe logat madura# yang susaah makan,..

Ya Alhamdulillah….

26 04 2008
ayaelectro

orang madura? wah sama dong kayak saya, ibu saya orang madura asli bangkalan. hehe. kalo masalah sulit membedakan warna itu kasus kakek saya banget. hihi.

Oya? Wah salam ya buat kakeknya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: