8 Tahun yang Telah Terlewati

28 05 2008

Ini bagian lain dari tahun-tahun yang telah terlewati, setelah 8 tahun pernikahan kami

Bukan… saat ini bukanlah anniversary kami…

Tak harus menunggu saat itu kan untuk mengenang hari-hari yang telah kami lalui?

 

Dan akad nikah itu dilaksanakan tanggal 9-9-99. Agak lucu kalau mengingat hari itu. Banyak yang mengingatkan kami untuk tidak melangsungkan pernikahan tepat  pada tanggal itu. Ada yang bilang tanggal keramat, ada yang bilang saat itu adalah hari qiyamat.

Ada-ada saja….. Memangnya kenapa kalau kami menikah kemudian qiyamat?😛

 

Delapan tahun usia pernikahan, tapi kami bertatap muka hanya separuhnya (mungkin lebih sedikit ditambah hari cuti kerja).

Saat menikah, roster kerja suami 6:3 dan aku sendiri 5:2. Bertemunya sedikit sekali. Setelah pindah ke Lombok, seperti yang aku ceritakan pada tulisan sebelumnya, roster kerja suami 4:4 dan aku sendiri tidak bekerja lagi. Empat hari bertemu, empat hari berpisah.

 

Empat hari aku menjadi single parent.

Ketika anak sakit, membawa mereka ke dokter sendiri.  Saat ada undangan, kadang pergi sendiri atau minta permakluman kepada yang mengundang. Jika ada barang di rumah rusak, aku coba perbaiki sendiri atau menunggu saat dia pulang.

 

Delapan tahun aku mengarungi BAHTERA CINTA bersama lelaki yang Allah pilihkan untukku. Dan DIA yang telah menggariskan pola kehidupan rumah tangga kami yang TERATUR oleh jadwal kerja suami.

Berat memang, rasanya sungguh tidak nyaman, tapi bukankah sesuatu yang buruk menurut kita belum tentu buruk menurut Allah dan sebaliknya.

 

Aku yakin (SUNGGUH MEYAKINI), dari kesusahan yang kami rasakan selama 8 tahun ini ada 1000 kebaikan yang tersimpan.

Dan tengoklah, aku yang selama ini tumbuh sebagai anak yang manja bisa menjadi lebih mandiri, tidak terlalu cengeng (masih agak sih…).

Kebaikan lainnya adalah semakin rajinnya suamiku menulis puisi cinta yang indah. Bagian teratas dari tulisan ini merupakan salah satu puisinya yang dikirimkan 3 tahun yang lalu.

Maka nikmat Allah mana yang pantas aku dustakan?

 


Actions

Information

35 responses

28 05 2008
nh18

Aduuuhhh .. Bu Nin …
Ini romantis sekali …

Cerita Ibu Nin diatas mirip dengan cerita saya yang berjudul “ALIEN” ya …

Oya? Wah saya udh baca belum ya? Kalo belum mau kesana ah…

Tapi ibu betul sekali
“Maka nikmat Allah mana yang pantas aku dustakan?”

(ini kalimat bersyukur yang selalu harus kita camkan dikala kita “down” ya bu …)
Ma Kasih Bu Nin …

Sama-sama Pak NH,saling mengingatkan ya….

28 05 2008
deen10february

Aduh, deen mupeng neh.. :p. *getok2 kepala..
Sadar deen sadar, anak kecil g boleh ribut!😀

Loh… udah bener itu kalo kepengen… yang gak bener itu kalo gak kepengen…
Sabar Deen… sabar….
Waktunya akan tiba, bi idznillah….

28 05 2008
Donny Reza

9-9-99, saat itu lagi rame-ramenya orang sibuk nyiapin kiamat :)) saya masih sma waktu itu, ini malah nikah :p

Duh Don… jadi ketahuan banget aku tuanya….

28 05 2008
tintin

Subhanalloh .. semoga langgeng terus dan dikumpulkan kelak di surga ALLAH .. amin ..

Amin…. Terima kasih atas do’anya…

28 05 2008
benazio

wah romantis bener nih, kapan gw nikah hahahaa ..

kapan siapnya? jangan lupa undang kite yah…

bener2 tuh, emang nikmat Allah itu banyak yang kita tidak sadari, kita hanya bisa bersyukur setiap saat .. hoho

Benar sekali

28 05 2008
theloebizz

waaaah….long distance ga memupuskan kobaran cintanya yaaah…salute euy!…

Justru long distance menambah kobaran cinta dinda…

semoga kelak aku bisa sekuat mba yaaah😉

Amin…. *turut mendo’akan*

29 05 2008
gajahkurus

99 ya? beda setahun dengan saya, lebih tua saya hehehehe

Berarti 9 tahunan ya…..

29 05 2008
ichanx

hmm…. kerja di pertambangan or sejenisnya ya? emang begitulah problematika hidup…
hehe… btw, salut ama komitmen cinta anda berdua…🙂

Betul, kerja di tambang.
Semoga nanti Ichanx juga bisa begitu…

30 05 2008
alfaroby

emmm…..
tuhan pasti memberi masalah pada hambanya demi sebuah makna perenungan dan proses pengangkatan derajat kita lebih tinggi…

Ya…. benar sekali…Semoga DIA mengangkat derajatku lebih tinggi

saaaabarrrr bu…..

30 05 2008
zahroul aliyah

wah… so sweet mbak keromantisannya… salut2 ^_^

Alhamdulillah… Romantisnya jadi terasah setelah hidup berjauhan….😉

30 05 2008
ven

auuwww mbak nin kenapa siy lagi2 crita kehidupan mba hampir sama dgnku…

yah kurang lebih hampir sama lah aku menjalani kehidupan seperti itu sampe sekarang…

cm bedanya mba…aku skrng dinegri orang…kemana2 hrs siap sendiri…siap dihadapi sendiri saat suami hrs menjalankan tugas. Paling ngga dlm 2 minggu ditinggal seminggu….tapi ada untungnya….jd bisa ngeblog saat suami pergi ke field heheheh

Sama Jeong… eh sama dong…
Pas ditinggal baru banyak ngeblog. Kalo pas lagi di rumah, heheh sayang waktunya…

30 05 2008
galih

duh, jadi makin cinta ma ibuku😦
*ganyambung :p

Aku juga makin cinta Indonesia *tambah gak nyambung*

30 05 2008
Rozy

Sungguh!

Saya terharu ketika membaca ini karena teringat istri dan anak di rumah😥

Ya Allah Ya Rahman,

Karuniakanlah kepada kami keluarga yang sakinah, mawaddah warohmah, yang satu sama lainnya senantiasa bersikap lembut, berjiwa penyayang, dimana kalimat yang keluar dari setiap bibir dan wajah yang berseri selalu menjadi penyejuk hati, yang mana akhlak satu sama lainnya menjadikan kami senantiasa tergerak untuk selalu bersyukur kepada-Mu, mengingat kebesaran-Mu, dan senantiasa merindukan pertemuan dengan-Mu dan Rasul-Mu…😥

Amin….. Semoga Allah benar-benar mengabulkannya…

30 05 2008
Menik

ah, indahnya cerita bu nin ini…
saya jadi ingin menangis…😥

Duh… padahal aku ingin membuat bunda menik tertawa…
Tunggu kisah selanjutnya ajah yah…

30 05 2008
Um Ibrahim

*mengusap air mata*

Subhanallah, aku kalo mikirin kerja keras nya suami jg jadi terenyuh, tapi Alhamdullilah, kita termasuk orang2 yg diberkahi Allah, diberikan suami2 yg baik (biar kadang suka ngeselin jg😉

Tapi banyakan baiknya kan…..;)

30 05 2008
natazya

ah bu… yang ditulis di blog aku saja sudah bikin salut… apalagi setelah baca yang ini😉

insya Allah deh bu ya… semua kebaikan yang datang dari Allah…

semoga waktu buat saya juga tiba

AMIEN😀

Amin amin amin amin…. Ya Allah berikan kebaikan yang banyak bagi Natazya……

30 05 2008
achoey sang khilaf

subhanallah

ah jadi kepengen nikah nih🙂

Jangan ditunda jika sudah siap…

30 05 2008
galih

ijin nampilin blognya di tmpatku yahhh..

*ampe bwatin banner*

Dengan senang ati…
Galih.net nya udah lama tuh nangkring di Bahtera saya…

30 05 2008
ichanx

(ngeliat komen achoey) iyah, jadi pengen nikah euy… hihih… btw, di link ya mbak

Ayo… nikah Massal…😀
Saya link juga yah…

30 05 2008
Rafki RS

Senang rasanya berkunjung ke blog wanita luar biasa seperti Anda Mbak Nina. Salam kenal.🙂

Masya Allah…
Semoga pujian itu tidak melupakan saya pada Allah…
Segala puji kembali pada-Nya….

30 05 2008
HILMAN

hidup enak kayak gt ummi nin masih ja ngejalanin dg berat…bagaimana yh dg istri yang ditinggal suami ke negeri seberang bertahun2 nyari nafkah…ummi yang 4 hari ditinggal, 4 hari bersama aja begitu berat….(mgkn krn bkn kampung halaman sendiri kali makanya berat ya mi ?)

😀 Berat tidaknya tergantung bagaimana memandangnya…
Bagi saya… hidup terpisah dengan suami sejak awal menikah…adalah sesuatu yang berat

31 05 2008
Menik

Bu…
dirimu ta Link ya…🙂

Tukeran ya…

31 05 2008
ayaelectro

hem, kalo saya kembali lagi pada kasus saya dan ibu saya. kalo lagi keluar kota apalagi ke aceh kadang2 seminggu gak ktemu. kalo hari kerja paling ketemunya pagi pas sblom skolah dan malem skitar jam 7 atau 8. hehe.

Keliatannya Aya sayang dan cinta sekali ya sama bundanya….

31 05 2008
ridu

wah.. postingan sebelumnya 7 tahun yg telah terlewati, sekarang 8 tahun yg telah terlewati, apakah besok judulya 9 tahun terlewati? hehehe…

Wah itu gak kreatip namanya dong….

btw selamat yah.. semoga tetep langgeng..

Amin… makasih ya Du…

31 05 2008
mataharicinta

selamat ya bun…
moga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah sampai disurga kelak. neng suka banget sama ayat itu, fabiayyi aala irabbikuma tukadzibaan.
bener ya bun, kalo kita selalu bersyukur, rasa-rasanya memang gak ada nikmat tuhan yang pantas kita dustakan.
neng mau buka semua catatan neng ah. mau liat sebanyak apa kesulitan disana.
bukan…, neng bukan mau cari-cari kesulitan. neng cuma mau liat mutiara apa yang allah simpan disana buat kebahagiaan neng kelak.
makasih udah ngingetin ya bun…

Sama-sama say….. Semoga mutiara yang tersimpan itu mutiara yang indah ya….

31 05 2008
eko

keren juga
salam kenal dari eko
http://eko13.wordpress.com

Salam kenal kembali

1 06 2008
yusdi

wuih suaminya puitis abis,,,,,,

keren dah…semoga sampai akhir hayat…amin99x

Aminnya banyak sekali😀
Terima kasih yah…

2 06 2008
hanggadamai

kesetiaan y bu…

Ya begitulah Ngga…

2 06 2008
realylife

semoga kesetiaan itu teris ada sampai lewat tahun yang ke sepuluh , dua belas dan seterusnya
amin

Amin… Sampai seterusnya….

2 06 2008
Rien

amin…(mengaminkan komenna real life)

jadi inget angka 9-9-99, waktu temenku nekat matok nikah tanggal segitu, walaupun belum ta’aruf dgn siapa pun, ternyata sahabtku yg lain, melangsungkan pernikahan ditgl itu ya…hehehe…sedangkan daku sedang bulan madu tuh, mupeng banget sama bayi yg belum kunjung😆

Loh… anti waktu itu udah nikah duluan ya????

gmn kabarnya ukh?
jika anti tanya kemana saja daku…jawabannya singkat “mencoba tetap menjadi ruh bagi anggotaku”😛

Semoga ruh itu akan trus membara semangatnya, tak lekang oleh waktu

3 06 2008
zoel chaniago

😀 jadi pengen nikah juga😆

Harus punya keinginan itu

5 06 2008
icHaaWe

Maka nikmat Allah mana yang pantas aku dustakan?
aku suka bgt kalimat penggalan dr surat Ar-Rahman ini… benar2 kata2 penyejuk jiwa..

semoga keluarga mbak selalu sakinah yah

Amin… Gitu juga dengan Mba Icha ya…

7 06 2008
Dy

wah..puisinya puitis amat..kapan ya aku dibikinin puisi yang kyk gitu..😆

Kapan? hayoooo kapan… saya tunggu ceritanya ntar ya

dah lama gak mampir nih,mbak Nin🙂

ya…. Alhamdulillah bisa ketemu lagi😀

9 06 2008
nastanesha

Wah, kayaknya nikah itu enak banget ya? Pernah seorang senior saya di kampus yang dia udah nikah nyeletuk “Kalau tau nikah itu enak kayak gini, pastinya saya akan menikah sebelum orang tua saya menikah,” candanya.

😆

Dan kalo boleh saya menganalisa, salah satu tujuan tulisan ini ditulis adalah untuk mengajak pemuda(i) yang belum menikah tapi sudah mampu, agar secepatnya menikah Tul ‘kan, Bu?🙂

Alhamdulillah… kalo para pemudi(a) bisa menangkap pesan tersembunyinya…

23 06 2008
senaz

mba Nin..ternyata sang suami romantis jg yah..cocok skali dgn mba Nin..
aduh..bener nih..masalah mensyukuri nikmat perlu terus diingetin..

Hehe… dirikuh roimantis kah?

btw, maaf ya mba..blog barunya bhs inggris..dlm rangka memperlancar nih..maklum, bahasa kl ditinggalin pasti lupa..gara2 kelamaan di belanda.jdnya bhs inggrisnya ancur..musti slalu latihan

Bagus Naz… biar kita-kita juga belajar lagi….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: