Kalau Terjadi Gempa

3 06 2008

Tiba-tiba rumah terasa bergoyang. Seperti ada gempa. Nyai yang lagi duduk menyandar di dinding juga merasakan getaran itu. Tak lama ada SMS dari suami yang saat itu berada di pulau Sumbawa:

”Tadi ngerasa gempa gak?”

Setelah kujawab ”ya” ada SMS masuk lagi:
”Waspada saja, kunci jangan ditaruh jauh-jauh”

 

Mungkin ada yang bertanya, Lho kuncinya kan tempat  nongkrongnya di pintu? Kok jangan ditaruh jauh-jauh?

Seharusnya begitu, tapi setelah beberapa kali ada tetangga yang kerampokan di sekitar rumah, kami berikhtiar menghindari perampokan dengan cara melepas kunci dari lubangnya. Mengingat cara perampok masuk dengan cara mencongkel jendela, kemudian dari lubang jendela membuka kunci pintu.

Kalau saya lupa melepasnya, Luqman sudah otomatis melakukan itu.

 

Kembali ke masalah gempa kecil yang baru saja kami rasakan, saya langsung mengatur rencana dengan Luqman (as the oldest son, meskipun baru 8 tahun tapi dia yang paling bisa diajak berpikir)

Umi: Kakak, kalau pas kita lagi tidur (saat itu waktu menunjukkan pukul 20.00, sudah menjelang waktu tidur), tiba-tiba gempa…. nanti Umi gendong Ade dan nuntun Abang. Kakak yang tuntun Nyai ya… Kita keluar rumah sama-sama…

Kakak: Iya…. yang ambil kunci siapa Mi?

Umi: Nanti Umi yang ambil kunci

Kakak: Tas Umi?

Umi: Tas Umi  Kakak yang bawa keluar ya. Kalau mudah ngambilnya. Kalau susah gak usah, tinggal aja

Kakak: Raket? Kan sayang Mi…. baru dibeli

Umi: Gak usah Kak…. nanti kan bisa beli lagi

Kakak: Bantal kempesnya Kakak?

Umi: Kalau semua mau dibawa gak bisa dong Kak. Yang penting kita selamat dulu

 

Abang Syamil, rupanya ikut menyimak apa yang saya bincangkan dengan Luqman. Begitu Nyai keluar kamar, rencana itu langsung disampaikannya pada Nyai.

Abang: Nyai, ada gempa!!! (tidak pakai ’kalau’ nih). Umi gendong ade, abang sama umi. Kakak sama nyai. Umi bawa kunci, kakak bawa tas. (Pas sekali dengan yang saya rencanakan, rupanya dia betul-betul menyimak ya…)

Nyai: Oh… iya….

Abang: Eh, tapi Umi pakai jilbab dulu Mi ya..

Umi: Oh iya… Umi hampir lupa Bang. Tapi kenapa kok Umi pakai jilbab dulu Bang?

Abang: Ya biar rambutnya gak kelihatan.

Umi: Memangnya kalo rambutnya kelihatan kenapa Bang?

 

Belum sempat dia menjawab, tiba-tiba lampu mati. Semua terkejut. Begitu agak tenang, saya ulangi pertanyaan yang tadi.

Umi: Bang, kalau rambutnya Umi kelihatan kenapa sih?

Abang: Yaaaaa, nanti…… mati lampu lagi…….

Umi, Nyai, Kakak: Hahahaha….. Abang-abang… (ternyata dia memang masih kecil ya)

 

Tak lama kemudian lampu hidup kembali.

Saya menyiapkan anak-anak untuk tidur. Minum susu lalu sikat gigi. Setelah siap mau ke tempat tidur. Abang tampak bingung…..

Abang: Lho… ayo Mi

Umi: Ayo kemana Bang?

Abang: Ayo keluar sekarang Mi. Umi gendong Ade, abang pegang Umi. Kakak pegang Nyai. (what??????…..). Lelaki kecil permata hati kami itu ternyata belum paham makna kata ‘KALAU’.

 

Alhamdulillah, gempa yang besar tidak terjadi. Getaran yang kami rasakan itu adalah akibat gempa yang terjadi di daerah Taliwang, di Pulau Sumbawa.

Ada satu hal yang terlupa, yang semestinya saya sampaikan pada Luqman malam itu. Tentang tawwakal setelah berusaha…..

Saya akan menyampaikannya di lain waktu, insya Allah.


Actions

Information

29 responses

3 06 2008
emma

AAhh,.. mbak’ Nin,..hatiku sebernernya tergelitik geli dengan celoteh nya si abang,..tapi semoga gempa itu tak mampir ke rumah mbak’Nin yaa,.. ngeri membayangkannya,..

Ya semoga saja… tak berani membayangkannya…

3 06 2008
ridu

wah.. menyeramkan juga yah mba.. untungnya tidak terjadi yg besar, cuma getarannya aja.. Subhanallah

Ya Du… Lombok ini merupakan daerah yang rawan gempa. Sering terjadi gempa ringan, semoga tidak sampe besar

3 06 2008
jimmy

saya pernah ngalamin gempa waktu lagi bobo, karena goyangannya kenceng, saya bangun dari tidur, dan rasanya memang mengerikan sekali…

ya… bayangkan saja…. sekitar kita bergoyang… dan kita tidak bisa berdiri tegak…

4 06 2008
yusdi

wah rencana dan koordinasi yg apik…..

jangan lupa lindungi kepala menggunakan bantal

kl inget gempa, jadi inget gempa jogja dulu,,,ih ngeri

Ya.. mungkih setiap orang harus membawa satu bantal ya untuk perlindungan saat akan keluar rumah…

4 06 2008
ichanx

ih… ngeri… gw pernah ngerasain gempa, tapi kecil doang… itu juga udah langsung panik kabur keluar rumah…

Ya, biasanya gempa yang besar diawali dengan yang kecil dulu. Makanya sekecil apapun gempa diusahakan langsung waspada

4 06 2008
hanggadamai

klo diriku orangnya panikan😦
pasti bingung mw ngapain :rol:

Saya juga panikan Ngga…
Tapi ntar kalo hangga udah punya anak 3 gak boleh panikan lagi….

4 06 2008
achoey sang khilaf

Allah sedang menyadarkan kita agar kita teringat kembali akan kodrat kita sebagai manusia.🙂

Benar akhi….
hanya sebuah peringatan kecil…. bayangkan kalo itu adalah qiyamat…. dengan guncangan yang paling besar…

4 06 2008
rhainy

duh mbak nin….anak2 emang ada2 aja ya….
semoga gempanya gak mampir2 lagi deh!!! salam buat anak2..

4 06 2008
Um Ibrahim

qiqiq…

lagi repot gicu masih maksa nanyain “kl rambutnya keliatan emang kenapa?”😉
akhirna jawabannya juga maksa kan😛

Penasaran ukh…. kira-kira apa yang ada di pikirannya saat itu…

tapi kalau rawan gempa ati2 ah ukh, aku bantu doa ya, *benerkawatir.com*

hugs for the kids🙂

syukran…ya, waspada senantiasa…

4 06 2008
sagung

Semoga segala bencana menjauh

Amin….

4 06 2008
ochim

wahh,, jd inget bomb pertama meledak di Bali (sari club) sini rekk kalo ngomongin gempa, swear saya ngalami sendiri buka kata ini itu melainkan mengalami sendiri betapa dasyatnya goncangan bomb persis gempa kerassss banget,, semua orang berlarian, byk bule yg beermandikan darah, namun waktu itu hanya nyawa saya yg aku selamatkan, gak peduli orang sekitar, sempat telp ke rumah (lokasi rumah di belakang bandara ngurah rai). jawaban di telp, pantes di sini getarannya keras sekali ,,,

Wah… pastinya tak terlupa ya bagaimana kondisi waktu itu…

udah ahh,, jd crita nich commentnya.

semoga kita semua di jauhkan dr malapetaka Amin ya robbal alamin.

Amin….

5 06 2008
yudi

saya ngalamin gempa besar di yogya, dan semoga ga mengalaminya lagi. ngeri banget euy

Begitu membekas ya….😦

5 06 2008
zoel chaniago

serahkan aja semuanya pada allah,, namun tetap wasapada

Betul…. waspada tapi tetep harus tawakkal

5 06 2008
Rien

hehehe…siaga satu banget! tidak hanya suami yg siaga satu ya, emak-2 juga…

kalu kemaren2, wkt sengata demen mati lampu, anak-2 udah ngerti, ktk mati lampu, semua tahu tugasnya, ada yg ambil lampu emergency ada yg ambil senter emergency, walo pun ada yang pake acara nangis😆

Wehehe… job delegation ya…

btw: salam ukhuwah buat um ibrahim, blognya termasuk dalam kategori protected blog ya? jadinya yg punya account di wp aja bisa masuk…yah, jadi diriku ga bisa liat postingannya lagi😦 secara aku udah lupa password yg kesekian kali…

Buka blog satunya ukh: http://kumpulanresepkoe.wordpress.com

5 06 2008
ratutebu

saiia termasuk jugah jenis orang yang gampang panik,, jadi kalo gempa saiia pasti kelabakan dan teriak-teriak..😦

Tak hanya teriak kan…. keluar rumah jangan sampe lupa😉

5 06 2008
zahroul aliyah

wah si abang lucu…
jadi inget ma abang Azril yang baru kna DBD
Aq doain moga gak terjadi lagi ya mbak…
Amin3…
^_^

Amin… terima kasih sayang…

5 06 2008
galih

yah, cuma gempa ajha sih kecill..

*perna kejebak di lift waktu gempa jadi histeris :p *

Wah itu namanya sudah jatuh tertimpa tangga…

5 06 2008
deconlabel

Subhanalloh .. semoga selalu dalam lindungan ALLAH bu Nin ..🙂

salam buat suaminya yang mashih kerja di SUmbawa .. semoga selalu dalam lindunganNYA .. amin ..🙂

Amin…. Amin… terima kasih ya…

5 06 2008
mataharicinta

bantal kempes itu apa bunda?

Hehe… itu bantalnya Luqman Neng…
Karena lembek dan kempes, dia menyebutnya bantal kempes…

5 06 2008
sigita007

itu gempa rutin di malam jum’at…

… yahudi sudah menunggu!!!

Hehe… 7.000 Yahudi ya…

5 06 2008
icHaaWe

kalo kata orang jepang..kalo tinggal didaerah rawan gempa..hrs siap2 punya meja yg kuat gituh didalem rumah…spy kalo gempa kenceng dateng, biar berlindung aja di dibawah meja itu

Ya…. itu juga persiapan yang bagus, terutama kalo pintu tidak bisa terbuka dan kita terkurung di dalam rumah…

6 06 2008
natazya

Mendidik anak memang harus tuntas yah bu😀

Iya… gak boleh setengah setengah…

tawakkal… dalam segala hal rasanya ya..

bu.. makasih ya buat komen terakhirnya yang buat saya terharu😀 luv yu tu buuuu ^_^

6 06 2008
ven

hiihihi abang lucuuuu….tingkah anak2 emang selalu bikin geli

gempa?? belajar siaga….bagus bgt mbak

Hehe… anak-anak memang selalu jadi obat di kala susah

6 06 2008
querlopi

wuih…… pas ei

apanya yang pas ei?

6 06 2008
ven

mba nin…

dah ku email ya resep cake nya

met mencoba😉

Terima kasih darling….

7 06 2008
Menik

😆 anak2 kecil itu pada lucu ya Bu…😆

Btw, saya juga mulai mencoba mencopot kunci dari lubangnya pada saat malam hari🙂

karna pernah terjadi di tetangga saya, kok motor dalem rumah bisa ilang😦

Wah, tragis yah…

7 06 2008
realylife

jangan sampe ya bun
o iya saya mohon doanya untuk kelancaran acara kopdar blogger Medan besok

Ya.. semoga kopdarnya berjalan lancar dan barokah..

8 06 2008
Gelandangan

Wahh lucu kayak anak2 aja2😀
salam kenal nih bunda😀

yang kayak anak-anak yang mana nih?😉
Salam kenal kembali….

17 07 2008
Eka

satu kata… SEREM…..

Hehe… kok serem?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: