Masa Kecil Dulu dan Kini

24 07 2008

Sebagai guru dan pengelola sempoa ASMA di lingkungan tempat tinggal saya, seringkali menemui kesulitan dalam mencocokkan jadwal sempoa calon siswa. Ahad les renang, Senin les tari, Selasa les matematika, setiap siang les pelajaran di sekolah, Rabu les piano, jum’at drum, Kamis dan Sabtu les bahasa inggris (yang terbanyak). Saya sampai geleng-geleng kepala melihat kesibukan anak-anak yang melebihi kesibukan orangtuanya. Saya sungguh tidak berani mengomentari masalah les yang bermacam-macam ini. Tentunya orang tua mempunyai alasan sendiri dalam hal itu.

Kalau boleh bertanya, kapan mereka main? Saya bukanlah seorang psikolog atau ahli dalam pendidikan anak, tapi dari pelatihan-pelatihan yang saya ikuti, saya dapati bahwa bermain itu merupakan hal yang sangat berarti bagi perkembangan anak. Namun sekali lagi, saya tidak ingin berkomentar banyak. Setiap orang tua mempunyai prinsip yang berbeda dalam mendidik anak-anaknya.

Saya hanya teringat masa kecil, bisa bebasnya bermain kapan saja mau.

Mandi di laut dengan teman-teman dan saudara (yang letaknya di belakang rumah), main di bawah kolong rumah tetangga (rumah di Balikpapan, yang dekat pantai memang dibangun tinggi supaya air tidak masuk saat di laut sedang pasang), main asinan (menggambar petak-petak di lantai kemudian kita melompat ke kotak-kotak tersebut), lompat karet (he….. saya dulu termasuk jagonya secara punya kaki panjang), main bekel, kasti, gobak sodor (asinan naga), kelereng, ular tangga, monopoli, sekolah-sekolahan, jual-jualan, yang lainnya lupa, tapi pastinya lebih banyak lagi. Kalau saya sedang ingin main sendiri, maka saya akan masuk ke dalam kamar, mainan boneka kertas yang pakaiannya bisa dibongkar pasang. Ah, sungguh menyenangkan…

Kemudian saya bawa kembali pikiran saya ke zaman sekarang. Permainan yang paling digemari anak-anak saat ini adalah PS, main kartu (apa sih namanya, ah, saya lupa), dan sebagian lagi menonton tv. Anak-anak di rumah sengaja tidak dibelikan PS, karena belum melihat urgensinya. Tidak tahu lah nanti.

Sebenarnya kasihan juga melihat anak-anak saya sendiri. Untuk bermain harus saya batasi waktunya. Mereka saya beri waktu bermain sore hari setelah pulang dari TPA. Anggapan saya, di sekolah Luqman punya waktu cukup untuk bermain, karena Alhamdulillah di SDIT belajarnya tidak membuat anak stress. Sekolahnya bernuansa alam. Di rumah juga cukup waktu bermainnya dengan Syamil, adiknya. Itu anggapan saya. Untuk mengganti PS, saya jadwalkan dia main game di computer. Untuk mengembangkan imajinasinya saya jadwalkan dia menonton VCD anak-anak yang ’aman’. Dijadwalkan? Sebenarnya kasihan. Padahal waktu saya kecil waktu main tidak terbatas dan tidak terjadwan. Tapi, ya begitulah… saya memang melihat adanya perbedaan dulu dan kini, yang membuat saya tidak bisa membiarkan anak-anak bermain sebebas saya dulu bermain. Tak adil? Saya justru merasa tidak adil jika saya memperlakukan mereka sama seperti bagaimana dahulu saya diperlakukan. Saya bahagia dengan masa kecil, tapi tak berani menjamin bahwa buah hati saya akan mendapat kebahagiaan yang sama.

Hm…. Terkadang pusing sendiri memikirkan apa ya yang terbaik buat anak-anak….

Ah… kemana perginya asinan, lompat karet, main bekel, kasti, gobak sodor, kelereng, ular tangga, monopoli…

Sesungguhnya permainan-permainan lama itu banyak manfaatnya… Namun kini banyak ditinggalkan.


Actions

Information

54 responses

25 07 2008
achoey sang khilaf

mengenang perjalanan
semoga berakhir lebih indah🙂

He…
Amin…

25 07 2008
utchanovsky

kan mainan2 itu juga tradisi budaya. Dan sepertinya ke depannya bakalan langka

Semoga tidak hilang… karena sangat bermanfaat

25 07 2008
syelviapoe3

Kalo saya dulu…lebih senang main rounders…ama naik sepeda
he..he..

Hehe ketahuan nih tomboynya…

Apa kabar mbak, Nin ?
Udah lama saya gak mampir ke sini😀

Alhamdulillah… baik…
Iya nih udah lama gak saling berkunjung

25 07 2008
t4rum4

saya statusnya masih kecil gak yah? hehehe

Wah saya juga gak tahu nih…

25 07 2008
trendy

ehhhmmm seneng saya udah pernah ngerasain semua permainan tradisional tersebut!
sekarang udah jarang banget ada permainan tradisional kayk itu lagi!
untung ada acara bolang, yang masih bisa mengingatkan kita!
wekekekek

Saya kalau lagi kangen, ngajak anak-anak main yang seperti itu🙂

25 07 2008
fenny C

ah untungnya ponakan saya tiap pulang sekola pasti cerita “main domikado yukkkk”, ato.. “main engrang yuukkkk”, ato… “main bendan yuk”. seenggaknya ga semua permainan tradisional dihilangkan bgitu saja. sekolah juga seharusnya berperan melestarikan permainan tradisional, jangan melulu mendigitalisasi permainan anak-anak….

Setuju…
Di sekolah dulu kalo lagi isitrahat, mainannya yang tradisional gitu ya…

25 07 2008
ven

serba salah emang ya mbaa…

aku jg bingung niy mba secara jadwal sekolah di mesir usia TK aja dari jam 8.15 sampe 15.15

klo liat kurikulumnya siy…banyak mainnya…cm kadang ngebayangin anak2 pasti cape bgt hrs sekolah dr jam segitu mpe segitu…

emang bener2 beda dg jaman aku TK dl yg cm 3 jam di sekolah

TK ya…. selama itu…. Tapi kalo emang banyak mainnya ga papa tuh Ven…

25 07 2008
jimmy

lihat anak2 sekarang memang kasihan, terlalu capek sekolah dan les ini itu, anak2 yang seharusnya banyak main jadi stress. kecil2 udah stress? kasihan..

Apalagi besarnya ya Pak?
hehe…
Tapi semoga gak sampe ambil jalan pintas….

26 07 2008
antokoe

idem dito sama jimmy.
banyak kesibukan buat anak sih bagus-bagus aja, tapi kalo ngurangi waktu anak main juga kurang bijaksana.

bobok dulu nak….

*Bobo semua…*
Orangtua harus bener-bener pinter ngatur waktu anaknya…

26 07 2008
Dy

kelihatan banget beda zamannya ya mbak Nin, kita mungkin membandingkan dengan masa kecil kita yang kita anggap bahagia dengan bermain permainan rakyat yang sangat menyenangkan. Tapi bisa aja, bagi mereka nanti masa kecil mereka yang sekarang ini juga cukup bahagia.
Asalkan mereka tidak stress dengan kegiatan bermacam2 itu sah2 saja saya rasa.
btw, saya juga seneng main boneka kertas itu mbak Nin, bahkan sampai kelas 6 sd saya masih main. seneng ngumpulin kotak2 buat dijadiin rumah. sama kotak kaset papa saya sering dijadiin korban ama anaknya ini:mrgreen:

Ya, saya juga mainnya boneka kertas itu sampai di penghujung SD. Menyenangkan.. *membayangkan mainan boneka kertas*

26 07 2008
Dy

kelihatan banget beda zamannya ya mbak Nin, kita mungkin membandingkan dengan masa kecil kita yang kita anggap bahagia dengan bermain permainan rakyat yang sangat menyenangkan. Tapi bisa aja, bagi mereka nanti masa kecil mereka yang sekarang ini juga cukup bahagia.
Asalkan mereka tidak stress dengan kegiatan bermacam2 itu sah2 saja saya rasa.
btw, saya juga seneng main boneka kertas itu mbak Nin, bahkan sampai kelas 6 sd saya masih main. seneng ngumpulin kotak2 buat dijadiin rumah. sama kotak kaset papa saya sering dijadiin korban ama anaknya ini:mrgreen:

26 07 2008
ahsinmuslim

terkadang orang tua memang egois.
dengan dalih agar anaknya bisa pintar dan sukses dikemudian hari, mereka menyuruh anak mereka untuk mengikuti banyak les, les inilah itulah, sehingga sang akan tidak memiliki waktu tuk bermain dengan teman sebayanya. tanpa orang tua sadari, mereka telah berbuat dzalim pada anak mereka dan mencuri hak-hak sang anak.

Mencuri hak anak…. nah itu kata kuncinya….

26 07 2008
kishandono

saya juga prihatin sama anak-anak jaman sekarang. orang tuanya seperti kurang memberi waktu anak-anaknya untuk bermain dengan dikasih les privat atau bimbingan belajar yang banyak banget. yang ditautkan saat besar nanti seakan-akan malah balas dendam, inginnya main terusss.

Hehe… banyak yang begitu ya…
Sudah tua maunya maiiiiiin aja.
Mungkin masa kecil kurang bahagia ya

27 07 2008
yusdi

mungkin 5 tahun kedepan, anak2 kita dah blogging semuanya

Blogging?
Wah… apa iya ya?
Tapi sekarang banyak juga anak2 yang punya blog sendiri

27 07 2008
smasaski

wah jadi inget masa2 kecil nieh…….
sebagai kaum muslimin salam kenal from SKI SMAN 1 SURABAYA

Salam kenal kembali….

28 07 2008
ichanx

anak sekarang taunya maen PS, internet, game online, dll… otaknya jelas lebih pinter dan melek teknologi sih… tapi jadinya kurang bisa bersosialisasi kali ya?🙂

Eit… belum tentu otaknya lebih pinter lho… kalo melek teknologinya ya……

28 07 2008
deen10february

klo deen dulu suka maen kelereng..inget, pernah dari jarak 1 meter lebih bisa nyentil tepat ke sasaran.. Semangat banget dulu maennya..sekarang klo mo diinget2, jadi malu jga..krn kawannya lebih banyak cowo’😀

Wiiih… maen kelereng memang asyik bener ya Deen…
Tapi kalo yang cewek biasanya main yang dilempar itu aja, jarang pake ngetek….

28 07 2008
emma

Kalau ‘ga di tambah les pelajarannya, nanti anak kita tertinggal dari temen-2nya yang udah lebih pintar, karena. dan sejauh anak enjoy melaksanakannya kenapa tidak,..mereka juga sosialisasi kan dengan teman yang berbeda di tiap tempat les? jadi banyak deh temannya,..
permainan jaman kita kecil dulu ‘ga hilang kok mbak’ masih ada lah yang menggemarinya,..apalagi kalau kita juga “menghidupkannya” kembali, masih ada lho yang jual congklak, bola bekel & biji besi nya, Yuuk kita main, janjian yaa..malam minggu besok di lapangan…main congklak.hehehe…

Ya Mba… asalkan mereka enjoy… tidak dengan terpaksa….
Di TPA sini juga pernah disediain bekel, congklak, dsb, tapi pada hilang semua….😦

28 07 2008
theloebizz

waduuuuuh gmn jaman cucu kita kelak yah🙂

Semoga permainan tradisional kembali digemari…
(Semangat!!!)

29 07 2008
nh18

Setuju BU … Setuju ..
kemana ya Bentengan … Galah Asin … dan Kelereng …

Hmmm …mungkin tempatnya juga yang tidak ada …
Anak dulu semua bergerak …

Anak sekarang cuma Jempol dan Mata yang bergerak … PS dan game sejenis

Ah …. anak saya musti saya ajak lari-lari inih …
Halo Bu … Apa Khabar ?

Baik Pak NH…
Mau ngajak lari kemana Pak?
Asalkan jangan lari dari rumah ya..

29 07 2008
nh18

Eh iya …
Satu lagi … Tiap Hari Ada Les ???
Ini sepertinya maksudnya supaya anaknya nggak nakal deh.
Dan dengan demikian si orang tua sudah merasa menjadi orang tua yang baik .. dengan cara mencekoki les yang beraneka ragam itu …

Padahal sesungguhnya guru les yang paling baik adalah kita ya Bu sebagai orang tua ..

Saya bertanya pada diri saya sendiri … sudahkah saya menjadi guru les sekaligus teman yang baik untuk anak saya ..??? (kayaknya masih perlu jauh ditingkatkan nih …)

Setuju Pak… Selama kita bisa menjadi guru les… kenapa harus mencari guru di tempat lain…
Apalagi kalo cuma les piano… wah Pak NH bisa ngajarin sendiri dong ya..

30 07 2008
ayaelectro

emang sih maenan anak skrg ama dulu beda banget. Saya sekarang aja lebih suka maen nintendo wii, walaupun udah jarang dimaenin gara-gara sibuk belajar dan malah dimaenin ama ibu saya, ama kakak saya…beuh.

Ya… sekali-sekali maen lompat karet…
Asyik tuhhhh

31 07 2008
insansains

Maen kastiiiiiii dan kelereeeeng… saya paling suka dulu.
Waghhh sekarang mah udah pada kemana tuh mainan?
Teknologi secara perlahan hendak mengubah dunia dan seluruh budayanya. Mudah-mudahan nilai-nilai baik yang ada pada setiap budaya tidak berkurang (apalagi hilang) dengan adanya teknologi yang makin canggih.

trims tulisannya.

Sama-sama…. Kalo kelereng masih ada sekarang, cuman cara maininnya beda…

31 07 2008
Donny Reza

Hehe, terus terang… saya tidak iri dengan anak2 sekarang🙂 kecuali kalau nonton si Bolang … rasanya merdeka sekali😀

Bolang apaan sih?
Udah 2 kali yang nyebut-nyebut…

31 07 2008
natazya

yeap… adek saya sekarang mana pernah main mainan tradisional begitu

taunya ps lagih ps lagihh

ah… kangen maen gobak sodor dan teprok nyamuk!!!!

Teprok nyamuk yang ke’ gimana Taz?

1 08 2008
kakanda

perlu kita hidupkan lagi permainan2 yang akan membangun ESQ anak
dan ibu lebih banyak di rumah “membantu” pelajaran anak2nya.
Jangan sibuk “ngeles”, saya sibuk, biar anak ada kesibukan, disuruh les😦

Setuju Pak!!!!

1 08 2008
qizinklaziva

masa kecil memang selalu menakjubkan… tapi masa depan harus tetap diraih!

Artinya harus seimbang ya…

1 08 2008
Okta Sihotang

masa kecil saya suram😦

Coba diingat-ingat lagi… mungkin ada bagian-bagian manisnya yang terlupakan

1 08 2008
arifrahmanlubis

saya sukanya main tembak2an pakai bambu kecil dan adu gasing🙂

salam kenal mbak🙂

Deket rumahnya banyak pohon bambu ya?Asyik bener tuh

1 08 2008
ILYAS ASIA

asssalamualaikum

salam kenal

Wa’alaikumussalam…
Salam kenal kembali…

1 08 2008
achoey sang khilaf

sahabat
syukron atas persahabatan kita😀

Afwan….

1 08 2008
Mang Kumlod

Assalaamu’alaykum Mba nina, thx dah berkunjung ke blogku.
Mengenai permainan, kalau saya punya anak (nikah aja belum) ga bakalan diperkenalkan dengan permainan 2D dulu kaya kompi, tipi, PS, dll, tapi lebih ke yg 3D, permainan yg anak zaman dulu itu. Tapi gimana caranya ya secara udah pada punah tuh permainan? Ah nanti aja saya pikirin kalo udah punya anak😀

Ya… tapi harus punya visi terhadap pendidikan anak dari sekarang lho

1 08 2008
afwan auliyar

wah bener nih….
masa kecil memang harusny jgn ditekan dulu dengan seabreg kegiatan
biarkan mereka bereksplorasi dengan alam
masalahnya, lingkungan kita yang sekarang mendukung nggak yak buat perkembangan adik2 kita yang masih imut2 itu ??!?!?😀
lam kenal😀

Ya… dilema memang..
Lingkungan alam sekarang sudah kurang bersahabat.
Terutama banyaknya penyakit2 manusia yang menyebabkan tidak amannya anak-anak bermain bebas di luar rumah

1 08 2008
Sawali Tuhusetya

itulah dampak yang telah ditimbulkan oleh kapitalisme, pak. kini, sejengkal tanah pun harus dinilai dengan uang dan nyaris tidak menyisakan space buat ruang permainan anak2. beda dg masa kecil kita dulu yang begitu mudah dan ceria bermain di tanah2 lapang.

Tanah lapang itu sekarang disulap menjadi mall…
Menyenangkan bagi anak yang mampu, tapi menyusahkan bagi yang tidak…

1 08 2008
realylife

Jadi inget masa kecil ni bun

Masa kecil yang menyenangkan ya

1 08 2008
mataharicinta

neng waktu kecil gak pernah main ps bun
hehehe, ya iyalah, belum trend juga:)
tapi sedih juga kadang bun, anak2 kita gak ngerti lagi tentang nilai2 sosial dari games2 tradisional kita ya
belum lagi dongeng. rasa2nya anak2 sekarang udah gak ada lagi yang tau dan mau dengerin dongeng.

*ah, neng jadi inget, dulu dismart fm ada program kapsul dongeng yang isi dewi minang sari. tapi gak tau napa, sekarang udah gak ada lagi*

Kalo anak-anak di rumah masih suka dongeng Neng…

1 08 2008
hanggadamai

gobak sodor kesukaan ku

Pasti berkelitnya pinter ya…

1 08 2008
nenyok

salam
Anak-anak sekarang korban ambisi orang tua..kasihan yak..
Duh mau dong di belakang rumah ada lautnya…kayaknya asik neeh🙂

Asyik bener…
Jadi Marine Girl… seperti Deni manusia ikan🙂

2 08 2008
Ersis Warmansyah Abbas

Yup, kalau ditelisik banyak orang tua yang melanggar HAM anak-anak. Waktu ‘bermain’ dan ‘besosialisasinya’ dirampas demi memenuhi ‘kebutuhan’ orang tua akan anak sempurna. Kalau UU HAM anak ada, bakalan banyak yang masuk penjara deh.

Hehe… penuh deh penjaranya Pak..

2 08 2008
Rindu

Kemarin saya makan es krim potong Bunda … ingat masa kecil dulu🙂

Wah… kok gak bagi-bagi?

2 08 2008
Syafree

Jadi ingat sebulan yang lalu ketika saya pulang ke rumah-Belitung. Main benteng-bentengan di pinggir laut. Teriak-teriak sampai serak–dan tak merasa seperti anak kecil (Saya bahagia)

*ah ya, foto avatar saya, adalah ketika di pantai itu🙂

salam kenal Ibu

Wah.. ide bagus tuh, main bentengan di laut…
Seru juga ya…
Jadi ada ide buat acara outbond
Salam kenal kembali

3 08 2008
ahead

iyah anak sekarang sukanya main yang menyita syaraf otak…. bukannya malah bisa refreshing.. (entahlah, menurut ku permainan anak-anak sekarang malah bikin otak main buthek….) dan mungkin bisa jadi resiko obesitas. hihihi!!

Obesitas ya?
hihihi…

3 08 2008
quelopi

tiap hari perubahan terhadap anak-anak terus bertambah, namun kok masih banyak orang tua yang tidakpeduli terhadap perkembangan anak yah? hm….

Mungkin mereka disibukkan oleh urusan masing-masing…😦

4 08 2008
p.herry setyono

Tunggu Klo Saya Jd Presiden…!!!
akan saya keluarkan Keppres dimana setiap kampung harus punya Free Public Space yg memadai….
(Loh kok jd ngumbar mimpi, hehe)

Saya do’akan bisa jadi presiden segera ya…

4 08 2008
taufik

Iya ya, anak-anak sekarang sibuknya minta ampun. Kapan maennya? Padahal maen buat anak itu juga ada gunanya lho, salah satunya adalah memupuk solidaritas dalam bergaul dengan teman2 maennya. Sayang gak semua orang tua tahu hal itu.

Orang tua mungkin sudah pada tahu, tapi… ya mereka pasti punya alasan tersendiri

4 08 2008
chic

kalo saya jadi anak kecil sekarang sih seneng-seneng aja di suruh les ini itu, kesempatan buat keluar rumah soalnya. Kalo alesan keluar rumahnya buat maen, pasti ga boleh.. jadi mending les, bisa sekalian maen.

Wehehe…
Tapi intinya tetep butuh maen kan ya…😉

5 08 2008
uwiuw

sy pribadi jadi terkenang dengan masa kecil dan bertanya tanya kemana semua permainan mengasikkan yg biasa sy mainkan ketika kecil. kok anak sekarang ngak suka sementara kami dulu addict banget😦

Mereka lebih senang permainan yang bisa dilakukan hanya dengan duduk saja… Sayang ya… kurang menyehatkan…

5 08 2008
rezki

permainan masa kecil dulu paling ya dampu gunung, tak umpet, ta benteng, apalah namanya. aneh. sekarang mah nyaris hilang di jakarta sini.
Btw, lama tak mampir ya Mbak. Mr Luqman makin pinter dong ya. Makin gede.

Udah gak ada lapangan buat main ya…
Iya.. saya juga mau berkunjung ke rumahnya Mas Riziq ah…

6 08 2008
petak

jadi ingat waktu kecil saya ga pernah ikutan les
tapi sempet aja waktu kecil sok-sokan bilang kasian sama anak2 les,
Hahaha,, Jadi seru sendiri kalo ingat2 masa kecil
Btw, apa saya sekarang saya sudah benar2 dewasa ya?

Sepertinya sudah🙂

7 08 2008
heri

iya memang udah beda.. sampe2 saya pengin nulis buku yang isinya tentang permainan jadul yang asyik punya😀

Wah bagus tuh Pak…
Bikin antalogi aja..

20 08 2008
yudios

anak anak sekarang permainnannya gak seru, gak bebas bergerak, gak bebas ber expresi. beda sama waktu saya dulu.

Sekarang anak-anak kebanyakan cuma duduk manis depan layar….

20 08 2008
yudios

anak anak sekarang permainnannya gak seru, gak bebas bergerak, gak bebas ber expresi. beda sama waktu saya kecil dulu.

30 08 2008
bapakethufail

rindu akan masa dulu ya ????
sebuah gejolak yang naluriah kali ya ?
hm hm hm…… selamat menikmati kerinduannya deh

Hehe…
Kadang kerinduan itu memang hadir

30 09 2008
uwiuw

wah kenangan masa kecil…hmm kayaknya banyak tapi mulai lupa. Karena sekarang bukan lagi idup dikampung tapi kota. Dan kotanya ngak punya laut untuk berenang dan pun ada cuma sungai kotor plus limbah yg ngak mungkin dipake berenang hik hik hik😦

Dulu di belakang rumah saya juga laut…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: