Tamsil untuk Luqman-Ikan Cupang

1 11 2008

Luqman… anak sulung kami, paling berat kalo melakukan aktifitas mandi.

Segala macam cara sudah dicoba… Tapi dari kecil dia memang sulit sekali disuruh mandi.

Pagi itu, Abinya yang membangunkannya, karena saya sedang sibuk di

dapur.

Mengajaknya mandi dengan cara diajak ngobrol, dengan lembut.

Luqman tak menunjukkan tanda-tanda akan berdiri.

Abinya mulai kesel, agak dikerasin suaranya, masih juga tak mau berdiri.

Akhirnya semakin keras suara yang keluar, dan Luqman menangis.

Hari itu adalah hari ke4 OFF, biasanya abinya akan sangat menghindari marah terhadap Luqman, karena setelah marah itu yang tersisa adalah penyesalan, karena harus kembali ke Sumbawa. Biasanya, kalau sampai

marah, abinya akan memeluk Luqman.

Tapi kali itu tidak. Katanya ingin memberi pembelajaran kepada Luqman. Supaya dia tidak merasa ’ah, paling nanti disayang lagi’.

Sampai mobil yang membawanya ke pelabuhan berangkat abinya tidak

meninggalkan kata sayang sedikitpun kepada Luqman.

Pulang sekolah, Luqman menelpon abinya untuk meminta maaf.

Setelah itu, perasaan menyesal yang hadir….

Dan terciptalah tamsil untuk Luqman yang dikirim melalui SMS yang saya tulis ulang di atas kertas:

————————————-

Abi sekarang seperti ikan cupang di dalam toples sendirian

Tahu ikan cupang?

Ikan yang cepat naik pitam

Tahu naik pitam? Artinya marah

Bagaimana orang pemarah di dalam toples sendirian?

Tapi hati Abi sebenarnya penuh cinta

Cuma cinta itu telah dirasuki setan sehingga berubah menjadi murka

Abi ini terlalu banyak beban pikiran

Sementara Abi sudah bosan berpisah dengan Kaka karena kerja di Sumbawa ini

Bisakah Kaka membalas cinta Abi ini sama besarnya?

Sehingga setan tidak bisa merubahnya jadi murka

Murka itu kini menyiksa Abi dalam perasaan berdosa

Mengapa cinta membawa dosa? Harusnya kebahagiaan

Abi benar-benar seekor ikan cupang yang malang

Menatap wajah sendiri di toples dikira musuh, karena seram

Semakin marah semakin seram

————————————

Diantara tiga bersaudara, Luqman adalah yang paling perasa.

Seperti biasanya, tatkala membaca pesan tertulis dari abinya yang sejenis ini, airmatanya pasti akan mengalir.

Demikian pula hari itu… Dia menyembunyikan wajahnya, kemudian menghapus matanya.

Hari itu Luqman telah mendapat satu pelajaran…

Tentang ikan cupang dan naik pitam…..:)


Keterangan foto:

Dua foto pertama dan kedua diambil saat Luqman sedang membaca Tamsil sang abi

Foto ketiga diambil dari:

http://wb4.indo-work.com/pdimage/87/913387_betta-edithae.gif



Actions

Information

42 responses

1 11 2008
trendy

saya juga senang dengan ikan cupang!
wkekekeke!

Tapi tidak pemarah seperti ikan cupang kan?

1 11 2008
Cabe Rawit

keluarga yang sakinah… jadi iri…😀

Amin…..

1 11 2008
mang kumlod

Wow… Subhanallaah… Salah satu pelajaran mendidik anak yang bikin saya terharu, Bu Nin.

Semoga kelak bisa mendidik anaknya dengan sukses…

1 11 2008
uwiuw

hehehe mungkin bentuk parenting yg bagus kayak gini. Sy bilang mungkin karena belum pernah ngalamin. So…bila dibandingkan bagaimana rumah sy, bisa sy bilang yg barusan lebih beradab hehehe

Wehehe….
Saya tunggu ceritanya nanti kalo sudah ngalamin ya…

1 11 2008
doelsoehono

Salam

Subhanalloh ……semoga kluarga kita menjadi sakinah ,wamadah ,warohmah

Amin… ya Rab…

2 11 2008
lovepassword

Memang kasihan bila ada manusia yang seperti ikan cupang. Melihat wajah sendiri malah ngamuk-ngamuk. Wah ? Sedari kecil memang harus dilatih untuk sabar…sabaaaar dan sabaaar. Hiks. SALAM

Semoga kita tidak sering-sering menjadi seperti ikan cupang ya

2 11 2008
Ummurifqi

Jundinya dah berapa mba?….
Lukman…jadi ingat nama seorang teman sekolah…..

Jundi baru 3 Mba…

2 11 2008
dewi

waaaah……..speechless deh…
klo aq jd Luqman, pasti juga nangis😦

Apalagi Luqman memang sangat perasa

2 11 2008
Edi Psw

Berarti hati Luqman mudah tersentuh ya?

Ya Pak…
Sangat mudah…

2 11 2008
Sawali Tuhusetya

luqman? sepertinya dia anak yang cerdas sekaligus sensitif, mbak nin. males mandi sepertinya juga bukan hanya milik luqman seorang. banyak anak seusia dia yang memiliki perilaku semacam itu. semoga saja dengan pendekatan yang tepat, tanpa harus marah2, hiks *kok jadi sok tahu saya* semoga luqman berubah. mugkin dengan cara membuatkan tamsil atau dongeng, luqman bisa tersebtuh hatinya. saya jadi ikut tergaru waktu melihat gambar luqman menangis saat membaca tamsil itu. saya yakin, pelan tapi pasti, luqman akan berubah, mbak nin, mungkin menunggu saat yang tepat!

Semoga saja dia bisa tumbuh jadi anak yang cerdas Pak…
Terima kasih…

2 11 2008
ichaawe

bagus sekali perumpamaan ikan cupangnya.
anak2 jd mudah mengerti.
salut deh dgn cara mbak nin dan suami mendidik anak. tanpa hrs bentak2 atau main tangan.
aku mah msh keseringan ngomel2 gak jelas.

Hehehe…
Tragedi ikan cupang itu awalnya juga bentak itu..

3 11 2008
Alex

hehe….ada-ada aja yah……salam buat si luqman yah mbak…..moga jadi anak yg soleh

Amin… Terima kasih…

3 11 2008
insansains

^_^ subhanallah…

salam kenal.

salam pula untuk abi dan anak2nya, terutama luqman.

Insya Allah salamnya disampaikan

3 11 2008
Zulmasri

sepertinya ada kesamaan sang abi dengan saya. aduh…. jadi takut ngebayanginnya

Lho… kenapa takut?

3 11 2008
nh18

Ibu NIn …
This is great …
This is great …
Ini Sama kerennya dengan tulisan ibu yang mengenai Dongeng si Abi yang ngarang-ngarang itu ? masih ingat Bu ?

So Luqman … jangan nakal ya nak …
Orang tuamu sangat menyayangimu …

Salam saya

Begitu Pak? Alhamdulillah…Semoga senantiasa bermanfaat…
Luqman said: Iya Om NH…..

3 11 2008
nh18

Dan ya …
Saya baca tamsilnya lagi …
Sambil membayangkan Abi yang ke Sumbawa dan Luqman yang termangu penuh penyesalan …

Ah … mata saya berkaca-kaca bu …

Bisa membayangkannya dengan baik ya Pak…
Karena mungkin pernah mengalami hal yang sama…
Berpisah dengan anak-anak…

4 11 2008
deen

wah..subhanallah..
deen kepengen banget bs meneladani style bunda ini.. trampil sbg istri, cerdas sbg bunda…🙂 doanya bunda..

salam buat jundi2nya y bund. N jazakillah khoir dgn nasihatnya d blog deen🙂

*yglagimisahmisuhmahapalan

deen

Mohon do’anya Deen…. semoga bener seperti itu adanya…

4 11 2008
chic

salam ya Mbak buat Luqman… semoga sekarang ga susah lagi disuruh mandi🙂

🙂
Sedang menunggu-nunggu perubahan itu…

4 11 2008
jeunglala

Salut dengan cara Ibu Nin mendidik anak-anak. Tidak perlu dengan kekerasan, tapi dengan tindakan sederhana seperti memberikan kalimat-kalimat indah yang bisa membuat si Anak berpikir.

Mudah-mudahan kelak saya bisa menjadi orang tua yang baik buat anak-anak saya…
Dan kalau saya butuh saran, saya boleh kesini ya, BU?
(walaupun sampai sekarang, menikah saja belum.. hehehe)

Eniwei,
Photo saat si Luqman menutupi wajahnya yang menangis, membuat saya terharu, Bu Nin. Semoga dia menyadari bahwa semua yang dilakukan orang tuanya adalah karena mereka sayang sekali kepada Luqman…

Salam kenal, Bu Nin.
Salam buat keluarga Ibu ya…

Jadi malu…
kadang ya keras juga Jeng……
Saya tunggu permohonan sarannya (artinya menunggu undangannya)

4 11 2008
missglasses

saya cuma bisa bilang, ‘seandainya orangtua saya seperti itu…’ hikshiks. bijak secara Islami. huhu😥

Mungkin Luqman juga akan bilang ‘andai orang tua saya….’ ;D

4 11 2008
galih

komentar.. tapi ga tau mau nulis apa lagi. kalo diam,malah pengen komentar.. arghh.. pusing aku bun,😦😦😦

Kalau pusing abinya suka bekam?

5 11 2008
nkusuma

Inspiring story banget, saya jadi ingat dengan Orangtua saya yang jauh dari saya sekarang, ketika beliau sakit dulu sering saya pijitin, sekarang…
saya tidak bisa selalu mendampinginya, menatap senyum bangganya karena anaknya ini bisa menjadi juara kelas, ….. saya rindu beliau

🙂
Pasti ortunya bangga sekali ya….

5 11 2008
mataharicinta

bunda, bersyukur banget ya punya suami dan anak2 yang seperti itu?
moga tetep disatukan dalam kasih sayang ya bun?

btw, ikan cupangnya gak serem kok bun?

Alhamdulillah…

Hehe… gak serem ya….

6 11 2008
aRuL

Subhanallah, banyak pelajaran dan hikmah di dalam sebuah keluarga
*ndak sabar juga ingin segera menuju ke sana*

Saya do’akan semoga segera menuju kesana

7 11 2008
bayu200687

keluarga yang indah…
menyenangkan sekali membaca postingan ibu…
semoga Alloh senantiasa menjaga keluarga ibu…

Amin…
Terima kasih atas do’anya

7 11 2008
pimbem

Subhanallah…
Abi bnr2 abi yg baik, caranya menuangkan perasaan kepada anak, sungguh saya terharu sekali.

Umi, terimakasih udah mo membagi cerita ini.. tamsil ikan cupang-nya bagus sekali🙂

🙂
Sama-sama….
Semoga menjadi manfaat…

7 11 2008
siwi

Wah.. Saya banyak belajar dari postingan Bunda Nin biar nanti bisa menjadi seorang bunda yang baikjuga🙂
Dan saya juga baru tahu kalo ternyata ikan cupang itu pemarah.. Kayak saya dong hehe..🙂

Wah… tampangnya gak kaya pemarah nih?

7 11 2008
nh18

@nkusuma …
Heh kamu main kesini juga ? … Awas jangan nakal lho ya …

@Ibu NIn …
Bu … nkusuma ini mantan trainee saya … sekantor dengan saya … kalo dia nakal lapor saya ya bu … biar saya jewernya dia …

Sip Pak…
Nanti langsung saya lapor…
Tapi mas Kusuma tampaknya tidak nakal kok

7 11 2008
nmdian

Saya juga sering nangis di kantor kalau mengingat perlakukan “kasar” kepada anak saya. Padahal mereka khan masih kecil. Kadang-kadang kita terlalu memaksa mereka agar memahami kemauan kita, tanpa kita berusaha memahami mereka…Selamat mbak, memiki Luqman yang berhati “Luqman”

Alhamdulillah..
Semoga dia tumbuh sesuai harapan kami… menjadi orang bijak sperti Luqman

7 11 2008
achoey

Bunda
Kau amat bijak

Amin…

8 11 2008
melih

subhannalloh …………….semoga kelak aku bisa jadi abi kaya abi

Amin… mana tahu bisa lebih baik…

8 11 2008
Edi Psw

Memang harus begitulah tugas orang tua.

Sayangnya banyak yang tidak paham….

10 11 2008
ven

duuhhh mengharukannn….

note: mba aku lg baca buku “bagaimana mendisiplinkan anak tanpa teriakan”

tapi kayakna mba nin dan abi udah ga perlu lg deh baca buku macam begitu…cara2 yg udah dilakukan abinya luqman…..dah bagus bgt…tanpa teriakan udah menyadarkan si anak

btw brarti skrng luqman dah ga malas mandi lg ya mbaaa…2 jempol deh buat luqman🙂

Males mandinya masih Tante Ven…😀

14 11 2008
dolla

wah, keren. mengharukan. Jadi pengen ketemu ama luqman. Insya Allah tahun depan saya main lagi deh ke mataram, dan berharap bs bertemu dengan mbak nin dan mas

Ditunggu deh tahun depan… Dengan pasangannya ya…

17 11 2008
mahabbahtedja

subhanallah…
keluarga yang bijak nan jujur. insya Allah.

saya ijin mentautkan blog ini ke blog saya yah.
insya Allah akan banyak pelajaran berharga yang dapat saya ambil kelak dari catatan keluarga ini.

Silakan…

25 11 2008
ikatanpelajarislam07

assalamu’alaikum…
subhanalloh…mudhah2an Allah beri Qta kesadaran
tuk ketahui jasa ke2 orang tua Qta..
“Robbighfirlii wa li waalidayya warhamhumaa kamaa robbayaanii
shoghiiro…’

aamien…

Amin….

25 11 2008
ikatanpelajarislam07

Yaa Allah…
amatlah dalem ini postingan..

amtlah berbobot ini postingan, mogha bermanfaat…
amien

http://www.uvi07.wordpress.comhttp://www.ikatanpelajarislam07.wordpress.com

Amin….

15 12 2008
mbokefatih

Salam kenal yaa ummu…Fatih anak saya juga susah kalau diajak mandi,biar masih kecil (17 bulan) dia sudah lihai menghindar, akan lari ke kamar sambil teriak2. Baru diam kalau ummi atau abinya bilang “main air yuk!!”😉 Moga2 Luqman ga keterusan sampai besar ya…

Amin… Aduh, semoga tidak…

1 04 2009
ria manies

subhanallah menarik sekaliiiii

28 12 2009
ida

kiasannya bagusss…
share ya..🙂

13 10 2010
tyo

GEJE …!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

25 04 2011
sardiman

Jual daun ketapang kering (Dijamin kering di pohon ).Rp 2.000,-/5 lembar daun.hub : sardiman 02192350825/085213181673/085717789714

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: